Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

March, 2016:

Seperti Plastik Berisi Kosong

just_a_plastic

Sedari dulu saya sangat percaya jika ada manusia pertama yang tahu keadaan dan kesihatan jiwa kita, maka orang itu adalah kita sendiri. Jiwa itu adalah sesuatu yang tidak boleh kita lihat, tapi boleh untuk kita rasa. Adalah sangat pelik ketika mana kita cuba untuk memegang erat jiwa sendiri, tetapi ternyata jiwa kita sedang sakit. Dan kita? Kita bukan tidak sedar. Tetapi kebanyakan dari kita lebih senang untuk membiarkan sehinggalah pada satu titik dalam kehidupan kita, jiwa yang tidak sihat itu akan terpancar dengan fizikal kita. Tidak, saya tak main-main.

Sampai waktu titik lain dalam kehidupan kita, kita dengan jiwa sendiri terasa asing. Lain. Seolah-olah jiwa yang kita rasai itu bukan lagi jiwa kita. Padahalnya, itu adalah jiwa kita sendiri. Jiwa yang mungkin kita tidak cukup ambil berat terhadapnya.

Jiwa yang terasa asing itu, jiwa kita.

Kau tahu, sahabat? Aku sendiri susah untuk menjelaskan. Tapi aku sangat pasti yang kita pernah merasa jiwa yang kosong itu dan akhirnya menjadi yang terasing buat kita. Sehingga perasaan untuk memegang dan memeluk jiwa kita sendiri jadi terasa sangat susah dan tiada. Kita mungkin akan dapat menipu mata-mata manusia, tetapi kita tidak akan dapat menipu diri kita sendiri. Aku tidak bermadah-madah, sahabat. Ini benar.

Dan, oh! Tiadakah saya menyebut tentang jiwa-jiwa itu boleh berhubung dengan izin Allah? Ketika mana jiwa kita sedang sakit, ada jiwa lain yang boleh merasainya. Ketika mana kita sedang bersusah hati atau sedang ditimpa sesuatu, ada jiwa lain yang bergetar tentang diri kau. Dan cuba kita ingat, pernahkah jiwa lain yang merasai itu datang kepada kau dan bertanya, “Kau okey?” Dan kita selalu sahaja akan membalas, “Okey je!”

Walaupun sebenarnya tidak.

Ada orang kata penipuan yang sejenis itu kepada yang lain menyakitkan. Hanya kerana kita tidak mahu mengheret orang lain dalam masalah jiwa kita yang kita dapat rasa tetapi kita tidak berusaha untuk mencari jalan biar jiwa kita ini sihat kembali.

Untuk yang terakhirnya, sahabat. Sebenarnya bukan itu yang paling menyakitkan. Tapi yang paling menyakitkan adalah ketika mana jiwa kita tidak sihat kerana jauh dari Allah, tetapi kita tidak berbuat apa-apa untuk mendekatkan kembali jiwa kita kepada Allah. Sebaliknya kita membiarkan jiwa mati perlahan-lahan sehinggalah kita merasa seperti jiwa kita sudah terbuang. Kita sudah kehilangan jiwa sendiri tanpa sedar.

Terbuang ke dalam plastik. Tetapi akhirnya kita sedar,
plastik itu kosong.

Di mana jiwa kita? Hilang. Dan kita akan hidup bagaikan mayat.

HARI JUBAH Berwarna Ungu

Assalamu’alaikum w.b.t

Suatu masa nanti, aku pasti akan terbang lagi!

Suatu masa nanti, aku pasti akan terbang lagi!

27 Februari 2016.

Secara rasminya,
sudah bergelar graduan dari Kolej Universiti Islam Pahang Sultan Ahmad Shah.

Sekadar catatan di dalam blog ini.
Biar nanti-nanti menjadi kenangan terindah.

Terima kasih Allah.