Terangi Malamku

Assalamu’alaikum w.b.t

Hakikatnya, malam yang lena itu tidaklah hidup sebenarnya. Credit Picture : http://www.davemorrowphotography.com/
Hakikatnya, malam yang lena itu tidaklah hidup sebenarnya.
Credit Picture : http://www.davemorrowphotography.com/

Jiwa kita ini, kadang-kadang kita tak sedar pun yang jiwa ini sedang koyak dan rabak. Hanya setelah jiwa kita ini membengkak dan bernanah, baru kita sedar. Baru kita rasa sakit. Hidup dalam dunia yang serba serbi sibuk dan sering berlumba-lumba, banyak waktu membuatkan kita lupa akan kesihatan jiwa kita. Pastinya, kalian mengerti apa yang sedang saya katakan ini.

Waktu siang kita, kita sibuk dengan perkara-perkara dunia. Yang pensyarah sibuk dengan kerjanya mengajar dan mendidik para pelajarnya. Yang pelajar, sibuk memenuhi keinginan dan justifikasi yang ditetapkan oleh pihak institusi pengajian tinggi agar lulus cemerlang. Para pekerja di sektor awam dan swasta juga sibuk saban hari. Pekerja buruh dan mereka yang kerja di tempat yang tidak berdingin hawa juga sedaya upaya membanting tulang untuk memenuhi keperluan keluarga.

Begitulah kita semua hakikatnya. Masing-masing sedang sibuk dengan prioriti dan cita-cita kita. Semua orang di sekeliling kita sedang bergerak pantas. Termasuklah kita. Kadang kala kesibukan itu merampas waktu kita bersendirian bersama dengan Tuan Punya Dunia.

Malam pula kita kepenatan. Kerja pada siang hari adakalanya dibawa sampai ke malam. Tiba waktu tidur, kita akan tidur sampai waktu subuh atau hingga waktu pagi. Tiada lagi masa kita bersama Tuhan. Sepertimana malam-malam orang-orang soleh terdahulu. Malam kita hanya untuk tidur.

Betul, bukan?

Continue reading “Terangi Malamku”