Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

September, 2015:

Lembutkanlah Perkataan Dirimu

Assalamu’alaikum w.b.t

Berbuat baiklah. Berkata baiklah. Sepertimana kita mahu Allah SWT berlembut dengan kita pada hari kiamat kelak! Credit Picture : By Nayzak

Berbuat baiklah. Berkata baiklah. Sepertimana kita mahu Allah SWT berlembut dengan kita pada hari kiamat kelak!
Credit Picture : By Nayzak

Selain pisau, apa lagi yang paling tajam? Jawapannya, semua orang tahu. Lidah. Lidah itu boleh menjadi sebab kebaikan dan boleh menjadi sebab keburukan. Bahkan ada kata-kata yang mengatakan bahawa setiap perkataan yang keluar dari mulut seseorang kerana lidah itu, ibarat pedang. Yang mana ketajamannya boleh membunuh lawan-lawan yang ada.

Mungkin ada yang akan tergelak, “Lidah je pun!” Tapi percayalah bahawa lidah je pun inilah yang akan membuatkan kita bahagia atau derita. Jangan tidak tahu, ada yang berkata bahawa peringatan mengenai lidah itu sangatlah cliche. Saya senyum saja.

Betullah tu, memang sangat cliche sehingga orang malah tidak berhati-hati bila menggunakan lidah berhadapan dengan manusia mahu pun dengan Allah SWT.

(more…)

Ajarkan Aku Untuk Mencintai

Assalamu’alaikum w.b.t

Ajarkan aku mencintai tanpa syarat. Sepertimana cinta-Mu kepadaku.

Ajarkan aku mencintai tanpa syarat.
Sepertimana cinta-Mu kepadaku.

Bila sebut tentang cinta, mesti kita akan terbayangkan cinta diantara lelaki dan wanita. Cinta diantara suami dan isteri. Tidak saya nafikan, itu juga cinta. Tapi konsep cinta itu lebih luas dari apa yang kita sangkakan. Tidak hanya terbatas diantara dua ajnabi yang saling memendam rasa.

Tipikal.

Cinta itu boleh jadi mencintai orang-orang sekeliling. Mencintai haiwan, malah tumbuhan. Mencintai kebaikan dan mengabadikannya ke dalam diri. Mencintai apa sahaja yang Allah SWT cintai. Mencintai apa sahaja yang Nabi SAW cintai. Mencintai amalan orang-orang soleh terdahulu. Mencintai akhlak yang baik serta sopan santun yang menyejukkan hati.

Pendek kata, mencintai itu memang luas!

Maka apa yang saya mahu sampaikan di sini? Sebenarnya, saya mahu kita sama-sama belajar mengenai hati yang mencintai. Kata seorang kawan saya, mencintai tanpa syarat. Pada saya, mencintai tanpa syarat itu tidak mudah. Tapi boleh. Bagaimana caranya? Mendidik hati kita selalu bahawa setiap apa yang kita lakukan, adalah kerana Allah SWT. Hanya kerana Dia.

(more…)

Terangi Malamku

Assalamu’alaikum w.b.t

Hakikatnya, malam yang lena itu tidaklah hidup sebenarnya. Credit Picture : http://www.davemorrowphotography.com/

Hakikatnya, malam yang lena itu tidaklah hidup sebenarnya.
Credit Picture : http://www.davemorrowphotography.com/

Jiwa kita ini, kadang-kadang kita tak sedar pun yang jiwa ini sedang koyak dan rabak. Hanya setelah jiwa kita ini membengkak dan bernanah, baru kita sedar. Baru kita rasa sakit. Hidup dalam dunia yang serba serbi sibuk dan sering berlumba-lumba, banyak waktu membuatkan kita lupa akan kesihatan jiwa kita. Pastinya, kalian mengerti apa yang sedang saya katakan ini.

Waktu siang kita, kita sibuk dengan perkara-perkara dunia. Yang pensyarah sibuk dengan kerjanya mengajar dan mendidik para pelajarnya. Yang pelajar, sibuk memenuhi keinginan dan justifikasi yang ditetapkan oleh pihak institusi pengajian tinggi agar lulus cemerlang. Para pekerja di sektor awam dan swasta juga sibuk saban hari. Pekerja buruh dan mereka yang kerja di tempat yang tidak berdingin hawa juga sedaya upaya membanting tulang untuk memenuhi keperluan keluarga.

Begitulah kita semua hakikatnya. Masing-masing sedang sibuk dengan prioriti dan cita-cita kita. Semua orang di sekeliling kita sedang bergerak pantas. Termasuklah kita. Kadang kala kesibukan itu merampas waktu kita bersendirian bersama dengan Tuan Punya Dunia.

Malam pula kita kepenatan. Kerja pada siang hari adakalanya dibawa sampai ke malam. Tiba waktu tidur, kita akan tidur sampai waktu subuh atau hingga waktu pagi. Tiada lagi masa kita bersama Tuhan. Sepertimana malam-malam orang-orang soleh terdahulu. Malam kita hanya untuk tidur.

Betul, bukan?

(more…)