Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

June, 2015:

Hidup Ini Jangan Penat Memberi

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Jangan pernah merasa lelah dalam memberi. Credit Picture : http://madimar.deviantart.com/

Jangan pernah merasa lelah dalam memberi.
Credit Picture : http://madimar.deviantart.com/

Saya belajar satu perkara hari ini.

Walau kita mempunyai banyak kekurangan sekalipun, tidak kiralah dalam kekurangan diri, fizikal, atau kekurangan dari segi kewangan sekalipun, jangan sesekali merasa penat dan berhenti untuk memberi dalam bentuk apapun.

Kalau kita mampu untuk memberi bantuan dalam bentuk fizikal, maka berilah. Kalau kita mampu memberi bantuan dalam bentuk fikiran, maka berilah. Kalau kita kurang mampu untuk memberi banyak dalam bentuk kewangan, maka dalam bentuk sedikit pun, berilah.

Kelebihan yang banyak, tidak menjamin untuk seseorang itu menjadi seseorang yang selalu memberi. Percayalah. Tidak semua manusia itu sama, dan tidak semua hati manusia itu mempunyai rasa yang sama. Tubuh badan yang sempurna juga tidak menjanjikan manusia itu mempunyai akhlak yang sempurna. Semuanya atas pilihan dan kehendak manusia itu sendiri. Sebab itu, pilihan diantara mahu terus memberi atau berhenti memberi dalam hidup ini, juga termasuk dalam pilihan dan kehendak manusia itu sendiri.

Err. Faham, tidak? Harap anda faham.

Dan untuk menjadi seseorang yang sentiasa memberi, tidak memerlukan kita untuk menjadi kaya raya di dunia ini. Ikut kemampuan yang kita boleh beri, maka berilah. Kerana hakikatnya apa yang kita beri itulah, yang menjadi milik kita sebenarnya.

Biar manusia tidak iktiraf kita, kawan. Kita tidak perlukan pengiktirafan berupa puji-pujian dari manusia. Yang penting, kita tahu niat kita dan kita sentiasa memperbaiki serta meluruskan niat kita. Dalam melakukan sesuatu, ketepikan fikiran kita mengenai penerimaan manusia, tapi utamakan minda kita untuk berfikir mengenai bagaimana penerimaan Allah Ta’ala sekiranya kita melakukan apa yang hendak kita lakukan.

Semoga ALLAh merahmati.

Semua Orang Berhak Untuk Kebaikan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kebaikan tidak akan pernah kalah dengan kejahatan. Credit Picture : http://www.fundchat.org/

Kebaikan tidak akan pernah kalah dengan kejahatan.
Credit Picture : http://www.fundchat.org/

Antara perkara terbesar yang saya belajar dalam hidup ini adalah, semua orang itu sebenarnya memang sangat berbeza-beza. Meskipun pada hakikatnya kita semua mempunyai anggota zahiriah yang sama, namun kita tidaklah serupa. Begitu juga dalam hal kita semua mempunyai hati, namun isi dalam hati kita juga tidaklah sama. Dan antara perkara terbesar juga yang saya kagumi akan kekuasaan Allah SWT, manusia itu mempunyai 1001 ragam yang tidak sama. Maka di sini menjadi persoalan bagi diri saya sendiri.

Dan anda juga mungkin boleh memikirkannya.

Apakah ragam dan sifat-sifat yang kita ada pada diri kita adalah sesuatu yang baik di sisi Allah SWT? Apakah Allah SWT akan menerima pe’el demi pe’el yang kita gelar ragam kita itu, dan apakah ragam kita itu sebenarnya Allah SWT redha?

Persoalan ini mungkin kita semua pernah terfikir.

(more…)

Jangan Hakimi Hidup Orang Lain

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Menghakimi orang lain tidak akan menjadikan kita mulia. Credit Picture : http://www.lovethispic.com/

Menghakimi orang lain tidak akan menjadikan kita mulia.
Credit Picture : http://www.lovethispic.com/

Satu hal yang saya lebih pelajari apabila ‘membaca’ kehidupan orang lain ialah, jangan terus menghukum seseorang yang kita lihat pada zahirnya begini dan begitu. Apatah lagi jika kita tidak pernah dekati orang tersebut, yang kita langsung tidak kenali dan kita hanya mendengar desas desus mengenai si fulan atau fulanah, dan terus kita menghukum dia dengan pelbagai andaian yang bermain di minda. Kerana kita tidak pernah tahu, bahawa bebanan apa yang sedang ditanggungnya dalam jiwanya yang tersembunyi itu.

Adalah tidak adil jika kita terus menghukum, bukan?

Dan apakah apabila ada seseorang datang kepada kita, menceritakan kisah kehidupannya yang mungkin boleh menjadi perkara yang buruk atau baik, maka kita terus mencela dia dengan makian? Jangan. Bukan begitu Islam dan Rasulullah mengajar kita.

Kawan, bukankah datangnya dia berkongsi bebanan jiwanya adalah kerana dia mempercayai kita, dan di dalam hatinya itu pasti terkandung harapan untuk mendapat sokongan moral dari kita sekurang-kurangnya. Kalau tidak mampu memberikan sokongan dari segi wang ringgit, maka berikanlah sokongan semangat padu kepadanya.

(more…)