Senyuman Yang Kita Lupa

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Terkadang kita terlupa untuk senyum ikhlas kerana terlalu memikirkan permasalahan kehidupan. Kredit Gambar : Pak Google
Terkadang kita terlupa untuk senyum ikhlas kerana terlalu memikirkan permasalahan kehidupan.
Kredit Gambar : Pak Google

Update entri blog pertama dari Filipina.

Saya semakin jatuh cinta dengan ‘kembara’. Sebab saya dapat rasa, yang mata saya makin terbuka. Minda semakin luas. Kembara ke tempat-tempat lain, memberi ilmu sebenarnya. Walaupun ilmu yang bakal kita dapat itu bukan secara rasmi malah tidak bersijil, tapi sebenarnya kita mendapat ilmu melalui pengalaman hasil dari langkah kaki kita ini.

Begitulah kehidupan. Banyak saja sisi baik dalam kehidupan kita ini sebenarnya yang kita boleh ambil dan jadikan sebagai sesuatu yang manis untuk ditanam dalam jiwa. Hidup ini penuh ujian, tidak bererti perlu berduka saja. Sedangkan, nikmat bahagia dan gembira itu lebih menyenangkan. Buat apa selalu fikirkan kesedihan? Membunuh jiwa saja!

Oh, saya semakin suka terserempak dengan orang yang tersenyum. Tersenyum walaupun pada orang asing, itu antara hal-hal yang saya belajar. Sebuah senyuman, saya percaya dapat menceriakan hari seseorang yang sedang lara. Sebuah jelingan dan amarah, saya juga percaya dapat membuat kelam hari seseorang yang pada mulanya gembira.

Senyum yang kita lupa, adalah senyum kita sebenarnya…