Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

March, 2015:

Senyuman Yang Kita Lupa

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Terkadang kita terlupa untuk senyum ikhlas kerana terlalu memikirkan permasalahan kehidupan. Kredit Gambar : Pak Google

Terkadang kita terlupa untuk senyum ikhlas kerana terlalu memikirkan permasalahan kehidupan.
Kredit Gambar : Pak Google

Update entri blog pertama dari Filipina.

Saya semakin jatuh cinta dengan ‘kembara’. Sebab saya dapat rasa, yang mata saya makin terbuka. Minda semakin luas. Kembara ke tempat-tempat lain, memberi ilmu sebenarnya. Walaupun ilmu yang bakal kita dapat itu bukan secara rasmi malah tidak bersijil, tapi sebenarnya kita mendapat ilmu melalui pengalaman hasil dari langkah kaki kita ini.

Begitulah kehidupan. Banyak saja sisi baik dalam kehidupan kita ini sebenarnya yang kita boleh ambil dan jadikan sebagai sesuatu yang manis untuk ditanam dalam jiwa. Hidup ini penuh ujian, tidak bererti perlu berduka saja. Sedangkan, nikmat bahagia dan gembira itu lebih menyenangkan. Buat apa selalu fikirkan kesedihan? Membunuh jiwa saja!

Oh, saya semakin suka terserempak dengan orang yang tersenyum. Tersenyum walaupun pada orang asing, itu antara hal-hal yang saya belajar. Sebuah senyuman, saya percaya dapat menceriakan hari seseorang yang sedang lara. Sebuah jelingan dan amarah, saya juga percaya dapat membuat kelam hari seseorang yang pada mulanya gembira.

Senyum yang kita lupa, adalah senyum kita sebenarnya…

Mencuba dan Tewas : Istiqamahlah!

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Credit Picture : http://antontang.deviantart.com/ Kesakitan itu bila kita tahu itu dosa, dan kita TERbuat juga.

Credit Picture : http://antontang.deviantart.com/
Kesakitan itu bila kita tahu itu dosa, dan kita TERbuat juga.

“Aku dah cuba berkali-kali. Aku dah usaha. Setiap kali aku usaha dan mencuba, setiap kali itu juga aku buat maksiat. Semakin aku mencuba, semakin dosa memanggil aku. Aku rasa.. Aku rasa macam nak give dengan diri aku sendiri. Aku rasa aku jadi macam main-main dengan Allah. Aku banyak dosa.. Aku banyak dosa. Allah dah tak sayang aku agaknya.”

Kesakitan dalam hidup ini, adalah ketika mana kita mengetahui bahawa apa yang bakal, dan sedang kita buat itu adalah dosa yang Allah tidak suka. Dan kita masih tiada kekuatan untuk melawan diri sendiri untuk tidak buat perkara tersebut. Kesakitan itu, rasanya seperti dada ini ditebuk dan mempunyai lubang tembus hingga ke belakang badan.

Kita berusaha untuk menjadi seorang hamba Allah yang baik. Hati kita mahu diri kita menjadi seorang manusia yang baik. Tiap-tiap hari azam kita hanya untuk membuat Allah pandang kita dengan kasih-sayang, dan kita berusaha ke arah itu. Tapi sering kali jalan-jalan usaha kita sirna oleh keindahan maksiat dunia yang akhirnya kita akan buat dosa.

Berkali-kali berlaku seperti itu. Kita bangun pada satu hari. Kita tekad, hari itu kita akan menjadi hamba Allah yang baik. Tapi, belum sudah 24 jam pada hari itu, kita sudah membuat dosa yang kita tahu Allah murka dengan perbuatan kita. Kita jadi lemah, lutut kita longlai. Kita mula rasa diri kita macam useless sebab tak kuat.

Kita kecewa dengan diri sendiri. Kita takut kita dah kecewakan Allah SWT.

Hingga akhirnya, hati kita diketuk dengan keinginan untuk berputus asa. Kerana dalam fikir kita, mungkin diri kita sudah ditakdirkan oleh Allah untuk menjadi pendosa yang tegar. Mungkin kita bukan termasuk dalam kalangan orang-orang yang Allah bagi peluang untuk bertaubat. Fikir kita lagi, mungkin Allah dah takdirkan kita untuk menjadi penghuni neraka.

Wahai kamu, adakah kita sudah berputus asa?

(more…)