Refleksi Ramadhan #1 : Membaca Itu Adalah Kehidupan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Membaca itu adalah cahaya yang memberi kehidupan. Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/
Membaca itu adalah cahaya yang memberi kehidupan.
Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/

1 Ramadhan 1435H, jatuh pada hari Ahad 29 Jun 2014.

Di Malaysia, 1 ramadhan bermula pada hari ini. Manakala di negara-negara lain, sudah ada yang berada pada hari ke-2 ramadhan. Memandangkan ramadhan pertama jatuh pada hari ahad, saya tidak ke mana-mana. Hanya duduk di rumah, buat persiapan untuk kelas-kelas yang pertama pada semester ini. Bersedia untuk kesibukan sebagai seorang pelajar.

Saya khususkan hari ini untuk membaca buku dan melihat-lihat tajuk buku yang menarik serta mencari informasi mengenai buku-buku yang menarik minat saya yang bakal dibeli.

Apakah kalian percaya jika saya katakan bahawa, seorang Muslim dan membaca itu berpisah tiada? Percaya? Okey, let see.. Berapa ramai diantara yang sedang membaca blog ini suka membaca? Suka membaca yang membawa maksud, membaca itu adalah hobi dan aktiviti tertinggi dalam kehidupannya? Cuba angkat tangan.

Senyum.

Dalam kalangan kita, ramai yang suka membaca novel. Membaca komik bersiri, membaca majalah, membaca suratkhabar dan sebagainya. Ada juga dalam kalangan kita ini yang boleh dikatakan sebagai ulat buku. Betul? Alhamdulillah.

Namun sejauh mana sebenarnya kita mengambil serius akan hal pembacaan?

Continue reading “Refleksi Ramadhan #1 : Membaca Itu Adalah Kehidupan”

Amal Ibadah : Bukan Untuk Buat Manusia Suka Kita

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Astaghfirullah for I've sinned.
Astaghfirullah for I’ve sinned.

Ketika entri ini ditulis, sudah boleh dikatakan sepertiga malam. InshaAllah, hari pertama berpuasa. Dan beberapa detik sahaja lagi akan mengambil keberkatan sahur yang pertama di bulan ramadhan pada tahun ini. Ya, berpuasa sekali lagi seperti tahun-tahun sebelumnya di perantauan. Maknanya, jauh dari rumah. Senyum.

Saya terpanggil untuk menulis entri ini.

Hidup kita ini, ke manapun sebenarnya kita mahu melencong atau mahu hidup kerana apa, berpusinglah berapa ratus darjah di dunia sekalipun niat kita dalam apa-apa jua pekerjaan, yang hanya akan bererti adalah apabila kita menetapkan semuanya kerana Allah Ta’ala.

Setiap satu yang kita lakukan di dunia ini, tidak pernah sesaat pun terlepas daripada penilaian Allah Ta’ala. Hatta mulut kita berbuih mengatakan bahawa kita ikhlas dalam apa-apa jua pekerjaan, namun yang sebenar-benar mengetahui niat kita adalah Allah Ta’ala. Hatta kita sendiri pun tidak tahu apakah kita benar-benar mahu ikhlas kerana Allah, atau hanya mahukan perhatian dan pujian daripada manusia.

Makanya, tidak dinamakan sesebuah ibadah itu sebagai ibadah kalau hanya inginkan perhatian manusia. Bukan ibadah namanya jika hanya mahu menunjuk-nunjuk. Bukan ibadah namanya jika mengharapkan pujian manusia — adapun manusia memujimu, kembalikan pujian itu kepada Allah — dan bukan ibadah namanya jika hanya bersemangat melakukan amal ketika dilihat oleh manusia lain.

Adakah hidup kita ini hanya mahu membuat manusia suka? No!

Continue reading “Amal Ibadah : Bukan Untuk Buat Manusia Suka Kita”