Refleksi Ramadhan #2 : Tentang Diri Kita Sebenarnya

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Hidup itu walau banyak cubaannya, tetapi ia tentang diri kita sebenarnya. Credit Picture : http://dhauber.deviantart.com/
Hidup itu walau banyak cubaannya, tetapi ia tentang diri kita sebenarnya.
Credit Picture : http://dhauber.deviantart.com/

2 Ramadhan 1435H.

Antara perkara terbesar yang membuatkan hati saya gembira adalah apabila berdiri dalam saf solat, bahu bertemu bahu sesama orang Islam meskipun saling tidak mengenali. Tetapi sedang menghadap dan mengabdikan diri kepada Tuhan yang sama.

Terasa ada aliran kekuatan dalam jiwa.

Kita orang Islam, kita tahu bahawa Allah SWT yang menciptakan kita. Kita tahu bahawa lahirnya kita ke dunia ini bukanlah kerana Allah SWT mahu saja-saja menghantar kita ke sini. Tetapi hidup kita sebenarnya, penuh dengan misi. Misi seorang hamba. Maka, tugas kita adalah dalam lingkungan sebagai seorang hamba yang berperanan memakmurkan dunia ini dengan pelbagai cara yang termampu.

Walaupun dalam sekecil-kecil perkara, kan?

Namun sering juga hati kecil kita ini tertarik kepada permainan dunia. Dunia ini, yang kita tahu tidak kekal lama. Namun tetap, kita sering berkelakukan bahawa kita akan hidup selama-lamanya di dunia ini. Kita sering lalai dan alpa. Selalu sahaja terkeluar dari landasan yang sebenarnya. Persoalannya, salah siapa sebenarnya?

Salahkan diri kita terlebih dahulu!

Continue reading “Refleksi Ramadhan #2 : Tentang Diri Kita Sebenarnya”

Refleksi Ramadhan #1 : Membaca Itu Adalah Kehidupan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Membaca itu adalah cahaya yang memberi kehidupan. Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/
Membaca itu adalah cahaya yang memberi kehidupan.
Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/

1 Ramadhan 1435H, jatuh pada hari Ahad 29 Jun 2014.

Di Malaysia, 1 ramadhan bermula pada hari ini. Manakala di negara-negara lain, sudah ada yang berada pada hari ke-2 ramadhan. Memandangkan ramadhan pertama jatuh pada hari ahad, saya tidak ke mana-mana. Hanya duduk di rumah, buat persiapan untuk kelas-kelas yang pertama pada semester ini. Bersedia untuk kesibukan sebagai seorang pelajar.

Saya khususkan hari ini untuk membaca buku dan melihat-lihat tajuk buku yang menarik serta mencari informasi mengenai buku-buku yang menarik minat saya yang bakal dibeli.

Apakah kalian percaya jika saya katakan bahawa, seorang Muslim dan membaca itu berpisah tiada? Percaya? Okey, let see.. Berapa ramai diantara yang sedang membaca blog ini suka membaca? Suka membaca yang membawa maksud, membaca itu adalah hobi dan aktiviti tertinggi dalam kehidupannya? Cuba angkat tangan.

Senyum.

Dalam kalangan kita, ramai yang suka membaca novel. Membaca komik bersiri, membaca majalah, membaca suratkhabar dan sebagainya. Ada juga dalam kalangan kita ini yang boleh dikatakan sebagai ulat buku. Betul? Alhamdulillah.

Namun sejauh mana sebenarnya kita mengambil serius akan hal pembacaan?

Continue reading “Refleksi Ramadhan #1 : Membaca Itu Adalah Kehidupan”

Amal Ibadah : Bukan Untuk Buat Manusia Suka Kita

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Astaghfirullah for I've sinned.
Astaghfirullah for I’ve sinned.

Ketika entri ini ditulis, sudah boleh dikatakan sepertiga malam. InshaAllah, hari pertama berpuasa. Dan beberapa detik sahaja lagi akan mengambil keberkatan sahur yang pertama di bulan ramadhan pada tahun ini. Ya, berpuasa sekali lagi seperti tahun-tahun sebelumnya di perantauan. Maknanya, jauh dari rumah. Senyum.

Saya terpanggil untuk menulis entri ini.

Hidup kita ini, ke manapun sebenarnya kita mahu melencong atau mahu hidup kerana apa, berpusinglah berapa ratus darjah di dunia sekalipun niat kita dalam apa-apa jua pekerjaan, yang hanya akan bererti adalah apabila kita menetapkan semuanya kerana Allah Ta’ala.

Setiap satu yang kita lakukan di dunia ini, tidak pernah sesaat pun terlepas daripada penilaian Allah Ta’ala. Hatta mulut kita berbuih mengatakan bahawa kita ikhlas dalam apa-apa jua pekerjaan, namun yang sebenar-benar mengetahui niat kita adalah Allah Ta’ala. Hatta kita sendiri pun tidak tahu apakah kita benar-benar mahu ikhlas kerana Allah, atau hanya mahukan perhatian dan pujian daripada manusia.

Makanya, tidak dinamakan sesebuah ibadah itu sebagai ibadah kalau hanya inginkan perhatian manusia. Bukan ibadah namanya jika hanya mahu menunjuk-nunjuk. Bukan ibadah namanya jika mengharapkan pujian manusia — adapun manusia memujimu, kembalikan pujian itu kepada Allah — dan bukan ibadah namanya jika hanya bersemangat melakukan amal ketika dilihat oleh manusia lain.

Adakah hidup kita ini hanya mahu membuat manusia suka? No!

Continue reading “Amal Ibadah : Bukan Untuk Buat Manusia Suka Kita”

Sampah Membuatkan Mereka Mulia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Yang hina itu boleh jadi mulia. http://owenray.deviantart.com/
Yang hina itu boleh jadi mulia.
http://owenray.deviantart.com/

Saya belajar di sebuah institusi pengajian tinggi di Malaysia. Seperti kebanyakan tempat pengajian dan pelajar, hostel dan pelajar berpisah tiada. Maka saya mendapat kelebihan untuk melihat pelbagai ragam manusia yang menjadi penghuni sesebuah blok hostel dan blok-blok lain. Seribu satu karakter yang bakal kita jumpai. Ada senior dan juga ada junior yang menjadi penghuni. Namun bukanlah entri ini mengenai si senior junior saja.

Dalam kalangan pelajar ini yang menjadi penghuni sesebuah blok asrama, akan ada insan atau golongan yang saya pandang mulia secara peribadi. Iaitu, makcik cleaner. Ya, makcik cleaner yang setiap pagi kerjanya menyapu blok yang mempunyai empat tingkat. Sesudah itu, mereka perlu pula mop lantai empat tingkat itu. Itu belum termasuk mengutip sampah yang melimpah ruah dari dalam tong sampah akibat dari perbuatan penghuni yang kurang bertimbang rasa atau sememangnya seorang yang pengotor?

Beberapa hari lepas, saya dan beberapa orang kawan duduk minum kononnya ingin bersarapan di Kafe Awanis di kolej saya. Semasa di sana, datang sekumpulan makcik-makcik cleaner untuk bersarapan saya kira. Kedengaran perbualan mereka, “Eyy baru habis menyapu ni. Penat.” Wajah mereka menampakkan letih, tapi senyuman diwajah mereka tidak. Mereka bergurau senda dan agak gembira. Saya memerhati saja.

Maka, biar saya buat sesuatu di weblog saya ini tentang mereka.

Continue reading “Sampah Membuatkan Mereka Mulia”