Menerima Hidup Hanya Kerana Allah

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kita gembira kerana dunia. Jika hilang dunia, akan mati kesedihanlah kita. Credit Gambar : Pelukis atau Pemiliknya
Kita gembira kerana dunia. Jika hilang dunia, akan mati kesedihanlah kita.
Credit Gambar : Pelukis atau Pemiliknya

Selalu sahaja akan ada ketika kita akan merasa kita keseorangan dalam ramai. Kita merasa kita tidak berbuat apa-apa walau sudah pelbagai usaha yang dilakukan. Dan akhir sekali nanti, kita akan merasa sedih atas sebuah kekosongan dalam hidup. Mungkin kerana tidak dirai oleh orang-orang terdekat. Atau mungkin sahaja sebabnya itu adalah kerana diri kita sendiri yang memang kehilangan sesebuah rasa dalam hidup.

Saya pernah katakan dan seringkali mengatakan, bahawa berurusan dengan kehidupan itu hakikatnya berurusan dengan perasaan. Dan berurusan dengan perasaan itu tidaklah mudah. Bahkan rumit dan sukar difahami kadang-kadang. Betul. Tapi lihatlah subhanallah, betapa Allah Ta’ala Maha Berkuasa mengizinkan kita merasai perasaan sedih, marah, geram, gembira, teruja dan senang hati. Apapun, kita wajib mensyukuri segala nikmat yang Allah Ta’ala beri.

Namun kekosongan dalam hidup kita yang kita alami itu, adakalanya kita sendiri juga tidak memahami. Bukan kerana kita tidak mengambil tahu. Tapi mungkin jiwa kita sedang jauh dari merasai sesuatu. Atau mungkin minda kita kurang peka terhadap keadaan jiwa kita sendiri.

Setiap orang akan mengalami perasaan sebegini. Dibelenggu dengan rasa yang sukar untuk ditafsir. Padahalnya, kita sudah berusaha mencuba untuk menjadi hamba yang baik. Mengikuti segala perintah-Nya, menjauhi larangan-Nya, meringankan jiwa dan jasad untuk membuat perkara-perkara sunnah yang disukai Nabi SAW. Berkumpul dengan orang-orang soleh, mengasihi sesama manusia kerana Allah Ta’ala.

Tetapi tetap sahaja perasaan ‘kosong’ itu terus menyinggah. Kenapa?

Continue reading “Menerima Hidup Hanya Kerana Allah”