Sifat Maaf : Mahukah Kita Dicintai Allah?

Bismillahirrahmaanirrahiim.

(Anonymous by Zeenohs)
(Anonymous by Zeenohs)

Baiklah. Baiklah. *angkat tangan ke paras bahu*
Saya tahu saya ada paper esok. Tapi lemme update my blog first, shall I?

Sebelum itu, dulu bila melihat cerita-cerita drama di peti TV atau sinetron-sinetron dari tanah seberang, pasti ada watak yang sangat-sangat ditindas oleh orang-orang jahat. Dan saya jadi geram, penyabar sungguh orang (pelakon dalam cerita tersebut) diperlakukan dengan kekejaman. Tapi apa yang dia boleh buat, adalah bersabar sahaja.

Saya jadi geram dan ketap bibir sendiri. Sebab saya merasa bahawa sifatnya itu bukan pemaaf, tapi sebenarnya hanya memberikan peluang kepada orang yang jahat kepadanya untuk membuli dirinya sahaja. Titik. Maka, mulalah saya jadi pengkritik terhebat terhadap cerita-cerita yang begitu. Laju sahaja saya akan mengkritik setiap inci ceritanya. Hahaha.

*pause*

Memang betul, sifat sabar itu adalah satu kemuliaan. Dan tiada kerugian untuk bersabar. Namun, sabar itu biarlah pada tempatnya, iaitu bersabar disertai dengan kebijaksanaan. Jangan sampai apabila sampai satu ketika maruah Islam dan diri kita dipijak-pijak, maka kita masih membatu tanpa pembelaan dari sudut yang kita mampu.

*play*

Berbalik kepada cerita mengenai maaf. Subhanallah. Dulu saya melihat dari perspektif yang berbeza. InshaAllah saya juuga masih belajar mengenai erti kata MAAF dan SABAR. Hanya orang-orang yang bersabar untuk sabar sahaja akan merasai apa sebenarnya rasa maaf itu.

Senyum.

Continue reading “Sifat Maaf : Mahukah Kita Dicintai Allah?”