[Fotografi] Bukankah Masa Itu Tidak Menunggu Kita?

Time

Surah al-Asr.

Manusia sungguh-sungguh akan selalu berada dalam kerugian —
saat masa terbuang dengan keji,
saat masa terbuang dengan pengkhianatan,
saat masa terbuang dengan kekosongan yang mendatangkan dosa.

Manusia,
hanya akan menyesal bila sudah terlepas.

Masa adalah makhluk Allah yang tidak akan menunggu.

Bahkan Allah Ta’ala bersumpah demi masa —
tiada yang akan melambatkan dan mempercepatkannya.

Dan kawan, soal kehidupan kita itu adalah —
masa kita diberkati atau dilaknati sebenarnya?

Allah Tidak Pernah Jauh : Cetakan Ke-3

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Sama ada kita sudah terlalu jauh dari Dia, maka kita perlu kembali kepada Dia sesungguhnya!
Sama ada kita sudah terlalu jauh dari Dia,
maka kita perlu kembali kepada Dia sesungguhnya!

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Buku “Allah Tidak Pernah Jauh” —
reprint untuk kali ke-3.

Sebetulnya agak teruja, tak sabar untuk buku-buku yang seterusnya!

Tiba-tiba rasa nak nangis. Betapa Allah Ta’ala dah banyak buat kebaikan kepada diri saya yang selalu culas kepada Dia. Betapa Allah Ta’ala telah banyak menunaikan apa yang terdetik dihati saya untuk mendapatkannya dan saya pula kadang kurang bersyukur kepada-Nya!

.. rasa malu juga kepada Tuan Punya Dunia!

Allah Maha Baik kepada saya;
bagi kepada saya peluang untuk kenal —
dengan orang-orang yang soleh solehah dan baik-baik.

Dan untuk buku ini, semoga setiap patah yang baik-baik di dalamnya, semoga Allah Ta’ala pandangan rahmat. Dan apa-apa sahaja kekurangan dan kelemahan di dalamnya, moga Allah Ta’ala mengampuni saya dan membaiki diri saya.

Segala-galanya datang daripada Allah Ta’ala jua.

Mencampakkan Diri di Hadapan Tuhan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Pandang diri kita, dan campakkanlah diri ke depan Tuhan. Dia -- menerima hambaNya sekotor manapun. Sebesar dosa apa pun yang dilakukannya. Credit Picture : http://iraqiguy.deviantart.com/
Pandang diri kita, dan campakkanlah diri ke depan Tuhan.
Dia — menerima hambaNya sekotor manapun.
Sebesar dosa apa pun yang dilakukannya.
Credit Picture : http://iraqiguy.deviantart.com/

Kita masih berada di dunia, di atas muka bumi yang penuh mehnah. Yang penuh dengan macam-macam kejadian yang adakalanya menggembirakan, tidak kurang pula yang mendukacitakan. Masing-masing menghadapi kehidupannya dengan caranya sendiri. Ada yang berjuang secara senyap-senyap tanpa kita sedari. Kerana apa? Kerana dia sedang berjuang dan melawan diri sendiri. Dan kita pula ini bagaimana?

Di luar sana, saya percaya ramai yang sedang berjuang dengan diri sendiri untuk kembali kepada Tuhan. Kembali kepada fitrah kebaikan dan nekad menanam azam untuk memperbaiki diri sendiri. Maka, dia pergi ke ceramah-ceramah agama walaupun seorang diri tidak berteman. Dia nekad mengubah imej dengan tudung di kepala. Dia melalui setiap rasa keperitan sebuah bayaran untuk merangkak menuju Tuhan.

Bukankah apa yang sedang dilakukannya itu satu kemulian? Ya.

Sepanjang perjalanan yang saya ingati, apabila orang-orang ramai bersuara akan perihal rosaknya akhlak remaja; maka mereka akan menyalahkan anak muda. Kata mereka, anak muda itu penuh dengan rasa keinginan untuk berseronok sahaja. Hanya tahu melayan nafsu dan tidak langsung berfikir demi masa depan mereka yang inshaAllah masih panjang.

Ada benarnya kenyataan itu. Namun itu tidaklah menjadi alasan untuk orang-orang yang berkata demikian menafikan kedudukan remaja ataupun orang-orang selain golongan remaja ini untuk mencari kembali pintu kembali kepada Tuhan. Bukankah semua orang berhak untuk diampuni oleh Allah SWT hatta sebesar apapun dosa-dosa yang pernah dilakukan? Kenapa mahu membuat orang-orang yang rasa berdosa itu tidak layak diampuni dengan momokan kata-kata yang tidak memberangsangkan, malah membantutkan keinginan orang untuk kembali kepada Tuhan? Adalah lebih baik menyambut huluran tangan-tangan mereka.

Sebab itu saya katakan, semua orang hidupnya ada perjuangan tersendiri.

Continue reading “Mencampakkan Diri di Hadapan Tuhan”

Akhowat Itu Istimewa

Bertemu dengan akhowat ni,
rasa dia lain macam sikit.

Bila bersalam;
tangan yang menggenggam itu,
erat sungguh —
serasa mengalirnya aura cinta positif.

Terenjat;
tutur nasihatnya buat tersiat hati,
namun indah —
tidak terluka dan parut jauh sekali.

Jiwa hiba;
bila lisannya meniti kata tentang syurga,
tentang jalanNya —
tidak mudah itu tradisi generasi kenabian.

Senyum redha;
apabila mengingat tentang duri dakwah,
itu semua tiada apa —
kerana syurga Allah itu ada seluasnya.

Ibtisamul wada’,
sedih apabila berpisah,
tapi tetap dengan semangat yang ada —
bertemu di akhirat motivasi terutama!

Suhana Amiril | Cintailahi.com
1108 PM
07032014