Pendosa Yang Mengharap Pahala

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Berhijrah ke fitrah kebaikan; kalau bukan sekarang, bila lagi?
Berhijrah ke fitrah kebaikan;
kalau bukan sekarang, bila lagi?

Kamu tahu? Tiada sesiapa yang terlepas daripada dosa. Sesiapa pun di zaman ini. Dan dosa itu adalah satu keberatan yang tertanggung di pundak diri kita, menunggu saat Allah Ta’ala menilai dan membalasinya dengan pengadilan-Nya di akhirat kelak. Namun serasa-rasanya, tiada manusia yang akan tenang dengan perbuatan dosa yang dia lakukan. Saya percaya, sekebal apapun jiwanya telah gelap dengan pelbagai maksiat, resah kerana ketakutan dek dosa yang menggunung, pasti akan menyinggah lambat atau cepat.

Dosa itu, sangat menyakitkan.

Seperti saya. Saya ini juga seorang pendosa. Dan pandangan saya terhadap diri saya, tiada contoh yang baik yang dapat saya berikan untuk orang lain mencontohi dari saya. Namun apa yang pasti, saya menyedari saya ini seorang pendosa seperti kamu. Pendosa yang masih bergelut untuk naik ke tebing kebaikan dari dilemaskan oleh arus dosa yang terlalu deras.

Saya ini pendosa. Yang adakalanya akan menyalahkan diri sendiri dan mahu memukul diri sendiri kerana melakukan satu-satu dosa, biar saya merasa pukulan sakit itu yang tidak setanding mana berbanding dosa yang mungkin akan berbekas sehingga ke negeri akhirat sana. Saya juga seorang pendosa yang, kerap kali menasihatkan diri sendiri jangan melakukan sekian sekian, tetapi selalu kalah pada diri dan keadaan.

Dan yang sangat pastinya, saya ini seorang pendosa yang masih terus berbuat dosa namun tegar mengharapkan pahala kebaikan dari Allah Ta’ala. Pendosa yang masih berlumur dengan dosa-dosa yang banyak, tapi jauh disudut hati ini; ingin menjadi seseorang yang Allah Ta’ala akan pandang dengan pandangan rahmat pada hari kiamat nanti.

Saya, kamu, kamu dan kamu;
kita semua pendosa!

Maka, khabarkan. Bukankah dosa itu sangat menyakitkan?

Continue reading “Pendosa Yang Mengharap Pahala”