Mencampakkan Diri di Hadapan Tuhan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Pandang diri kita, dan campakkanlah diri ke depan Tuhan. Dia -- menerima hambaNya sekotor manapun. Sebesar dosa apa pun yang dilakukannya. Credit Picture : http://iraqiguy.deviantart.com/
Pandang diri kita, dan campakkanlah diri ke depan Tuhan.
Dia — menerima hambaNya sekotor manapun.
Sebesar dosa apa pun yang dilakukannya.
Credit Picture : http://iraqiguy.deviantart.com/

Kita masih berada di dunia, di atas muka bumi yang penuh mehnah. Yang penuh dengan macam-macam kejadian yang adakalanya menggembirakan, tidak kurang pula yang mendukacitakan. Masing-masing menghadapi kehidupannya dengan caranya sendiri. Ada yang berjuang secara senyap-senyap tanpa kita sedari. Kerana apa? Kerana dia sedang berjuang dan melawan diri sendiri. Dan kita pula ini bagaimana?

Di luar sana, saya percaya ramai yang sedang berjuang dengan diri sendiri untuk kembali kepada Tuhan. Kembali kepada fitrah kebaikan dan nekad menanam azam untuk memperbaiki diri sendiri. Maka, dia pergi ke ceramah-ceramah agama walaupun seorang diri tidak berteman. Dia nekad mengubah imej dengan tudung di kepala. Dia melalui setiap rasa keperitan sebuah bayaran untuk merangkak menuju Tuhan.

Bukankah apa yang sedang dilakukannya itu satu kemulian? Ya.

Sepanjang perjalanan yang saya ingati, apabila orang-orang ramai bersuara akan perihal rosaknya akhlak remaja; maka mereka akan menyalahkan anak muda. Kata mereka, anak muda itu penuh dengan rasa keinginan untuk berseronok sahaja. Hanya tahu melayan nafsu dan tidak langsung berfikir demi masa depan mereka yang inshaAllah masih panjang.

Ada benarnya kenyataan itu. Namun itu tidaklah menjadi alasan untuk orang-orang yang berkata demikian menafikan kedudukan remaja ataupun orang-orang selain golongan remaja ini untuk mencari kembali pintu kembali kepada Tuhan. Bukankah semua orang berhak untuk diampuni oleh Allah SWT hatta sebesar apapun dosa-dosa yang pernah dilakukan? Kenapa mahu membuat orang-orang yang rasa berdosa itu tidak layak diampuni dengan momokan kata-kata yang tidak memberangsangkan, malah membantutkan keinginan orang untuk kembali kepada Tuhan? Adalah lebih baik menyambut huluran tangan-tangan mereka.

Sebab itu saya katakan, semua orang hidupnya ada perjuangan tersendiri.

Continue reading “Mencampakkan Diri di Hadapan Tuhan”