Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

March 3rd, 2014:

Usrah Osem Untuk Semua

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Usrah itu medium untuk melembutkan jiwa. Bukan untuk men-angkuhkan rasa! Credit Picture : Google

Usrah itu medium untuk melembutkan jiwa.
Bukan untuk men-angkuhkan rasa!
Credit Picture : Google

Saya sebenarnya bila update status tentang usrah semalam, memang saya sudah ambil risiko. Tiadalah post saya itu difahami atau dimengerti dengan rasa kasih, ada yang memahami sebagai; saya ini membantah usrah. Mahu sahaja saya tergelak. Bagaimana saya jadi seseorang yang tidak suka usrah atau membantah usrah sedangkan saya mengikuti usrah di luar dan di tempat negeri kelahiran saya selain dari silibus yang ditetapkan oleh institut pengajian saya. Saya membenci usrah? Nooooo! Agak pelik disitu, bukan?

Jadi, untuk meredakan jiwa-jiwa yang kepanasan, bacalah ini dengan hati.

Baiklah. Apa itu usrah? Usrah itu dari segi bahasanya adalah ‘keluarga’. Bermakna usrah itu adalah famili; ibu, ayah, adik beradik, cucu cicit! Namun, apa yang ingin dibicarakan pada entri kali ini, bukanlah usrah yang berada di rumah itu. Tapi usrah yang kita ikuti di luar rumah, yang apabila kita bertemu, maka lutut-lutut kita akan bertemu, saling menghadapkan wajah sesama sendiri dan berbincang mengenai hal-hal ummah.

Coolio! Awesome, kan?

Ada juga orang-orang yang jiwanya bahagia dan cinta kepada usrah memanggil usrah sebagai ‘bulatan gembira’, ‘bulatan bahagia’, ‘lingkaran membina ummah’ dan lain-lain nama yang sungguh membahagiakan jiwa raga. Yeah!

Namun persoalannya sekarang adalah, adakah usrah hanya untuk orang-orang alim sahaja? Atau untuk orang-orang geng tudung labuh, geng kakak-kakak pakai purdah, geng abang-abang pakai kopiah 24 jam atau pun hanya layak dimasuki oleh geng abang-abang pakai serban 17 lilitan? Atau hanya diikuti oleh golongan yang pakai celak tebal sahaja?

Saya sudah nampak kamu, kamu dan kamu berkerut dahi. Hihi.

(more…)