Cerpen : Penat Demi Sorga

Sunnah orang berjuang; ditemani dengan tawa dan tangis.
Sunnah orang berjuang;
ditemani dengan tawa dan tangis.

Mata Saleha menahan panasnya airmata. Letih.

Kedengaran gelak tawa dari luar. Dia cuma menggeleng-geleng perlahan sebelum matanya menatap kembali komputer riba dihadapan. Dia memeriksa jadual. Minggu ini, dia dijemput untuk memberi tazkirah di Universiti Malaysia Pahang, Kuantan. Otaknya masih ligat berfikir.

Dia mendongak dan memandang papan berwarna kuning yang bertampal dengan kertas-kertas memo yang banyak. Terkandung peringatan-peringatan mengenai tugasannya sebagai seorang pelajar dan perlu diselesaikan tanpa mengabaikannya walaupun dia seringkali tidak lekat di rumah sewa. Pada siang hari, kelasnya sentiasa padat. Malam hari, ada sahaja mesyuarat persatuan itu dan ini. Usrah juga tidak pernah dilupakan.

Semester ini, entah kenapa terasa mencabar sungguh. Saleha menekup muka.

Saleha masih menghadap skrin, membalas satu demi satu emel yang dikirimkan padanya. Dia memerhatikan aksara-aksara yang ditaipnya. Sesekali dia merasa berdebar-debar apabila orang lain meminta diberikan nasihat. Takut-takut juga nanti segala nasihat itu akan menuntut hak dari dirinya sendiri. Namun, tugas sebagai seorang Islam apabila saudaranya meminta nasihat, maka dia perlu memberikan nasihat walau hanya sekadar sepatah dua kata.

Otaknya sekali lagi ligat berfikir.

Continue reading “Cerpen : Penat Demi Sorga”