Cerpen : Penat Demi Sorga

Sunnah orang berjuang; ditemani dengan tawa dan tangis.
Sunnah orang berjuang;
ditemani dengan tawa dan tangis.

Mata Saleha menahan panasnya airmata. Letih.

Kedengaran gelak tawa dari luar. Dia cuma menggeleng-geleng perlahan sebelum matanya menatap kembali komputer riba dihadapan. Dia memeriksa jadual. Minggu ini, dia dijemput untuk memberi tazkirah di Universiti Malaysia Pahang, Kuantan. Otaknya masih ligat berfikir.

Dia mendongak dan memandang papan berwarna kuning yang bertampal dengan kertas-kertas memo yang banyak. Terkandung peringatan-peringatan mengenai tugasannya sebagai seorang pelajar dan perlu diselesaikan tanpa mengabaikannya walaupun dia seringkali tidak lekat di rumah sewa. Pada siang hari, kelasnya sentiasa padat. Malam hari, ada sahaja mesyuarat persatuan itu dan ini. Usrah juga tidak pernah dilupakan.

Semester ini, entah kenapa terasa mencabar sungguh. Saleha menekup muka.

Saleha masih menghadap skrin, membalas satu demi satu emel yang dikirimkan padanya. Dia memerhatikan aksara-aksara yang ditaipnya. Sesekali dia merasa berdebar-debar apabila orang lain meminta diberikan nasihat. Takut-takut juga nanti segala nasihat itu akan menuntut hak dari dirinya sendiri. Namun, tugas sebagai seorang Islam apabila saudaranya meminta nasihat, maka dia perlu memberikan nasihat walau hanya sekadar sepatah dua kata.

Otaknya sekali lagi ligat berfikir.

Continue reading “Cerpen : Penat Demi Sorga”

Kerana Kau Ada Tanggungjawab

Taken from Google
Taken from Google

Kita hidup, tidak berjalan atau tidak hidup diatas takdir orang lain. Allah Ta’ala telah takdirkan yang khas untuk diri kita jauh sebelum penciptaan kita. Jadi pilihan yang kita ada sekarang ialah menjalani kehidupan yang kita ada ini dengan mempamerkan kesyukuran kepada Allah melalui tugas kita sebagai seorang hamba.

Kita selalu membaca kata-kata ini, “Jika kau dilahirkan dalam keadaan miskin, maka itu bukanlah salahmu. Tapi jika kau mati dalam keadaan miskin, maka itu adalah kesalahanmu.”

Tapi suka saya ketengahkan ini —

Jika kau lahir dalam keluarga;
yang kurang tarbiyah,
yang kurang agama,
maka itu bukan salah dirimu.

Tapi jika kau akan mati dalam keadaan;
tidak mahu ditarbiyah,
tidak mahu mentarbiyah,
maka itu adalah dosa dirimu.

Jangan bicara soal hidayah yang tidak sampai walhal keadaan sekelilingmu terkandung hidayah yang banyak. Tetapi salahkan dirimu yang malas dan tidak mahu keluar dari zon selesamu yang mana batinmu terseksa.

Allah lahirkan dirimu dalam keadaan itu pasti ada hikmah dan mungkin kau adalah seseorang yang bakal memimpin keluargamu ke jalan-Nya.

Memang tidak semua orang dilahirkan dalam keluarga yang mengenali apa itu tarbiyah. Bahkan ada yang lahir dalam keluarga yang mungkin porak peranda. Tapi kau patut ada malu pada diri sendiri, jika kau tidak berusaha.

Berfikirlah, anak muda!

Vlog #1 : Perubahan Itu Free

Bismillahirrahmaanirrahiim.

First vlog ever! Perubahan itu FREE. Ya, FREE!

Kadang-kadang ada orang berubah, tapi hampir terkandas di pertengahan jalan. Ada juga terus terkandas, bukan kerana mahu mereka. Tapi kerana orang sekeliling. Tapi kawan, bila fikir-fikir balik. Masa sekarang ini bukanlah masanya untuk berputus asa. Zaman sekarang adalah zaman untuk mencari Tuhan.

Bangunlah;
jangan ranah dan jangan lemah. Semoga kuat!

Hati Tidak Berdamai Dengan Kemungkaran

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Fitrah hati itu adalah suci dari sebarang kekotoran. Dan apabila manusia bertindak mengotorinya, maka manusia tidak akan pernah tenang dengannya! Credit Picture : http://mylifethroughthelens.deviantart.com/
Fitrah hati itu adalah suci dari sebarang kekotoran. Dan apabila manusia bertindak mengotorinya, maka manusia tidak akan pernah tenang dengannya!
Credit Picture : http://mylifethroughthelens.deviantart.com/

Hati. Selalu rumit untuk berbicara soal hati. Kerana apabila soal hati, seakan-akan ia adalah tabung bagi seluruh jasad. Kalau terusik hati itu, maka terusiklah seluruh jasad. Kerana itu, bila berurusan tentang soal hati, selalu sahaja langkah diri ini mengambil pendekatan yang sangat berhati-hati. Dan ada waktu juga, membuat diri ini terdiam lama.

Kamu tahu? Hati itu sepertinya juga adalah sesuatu yang abstrak.

Semua manusia itu dicipta dengan fitrah kebenaran. Ada rasa dalam hati tentang mencintai kebenaran. Dan sudah pasti, Allah Ta’ala tidak ciptakan kita dengan kekosongan. Kerana itu, apabila dalam perjalanan hidup kita ini, kita melakukan kemungkaran, hati kita sendirinya akan memberikan amaran-amaran atau peringatan tentang bahana perbuatan kita. Percaya? Cuba tanyakan kepada diri kita masing-masing. Pernah tidak kita merasa tenang apabila melakukan suatu kesalahan? Pastilah kita akan diburu rasa bersalah, bukan?

Atau pernahkah kita melihat orang yang melakukan kesalahan dan jenayah kecil atau besar mengaku dengan megahnya bahawa dirinya tenang-tenang sahaja? Atau paling contoh paling mudah, semasa waktu sekolah dahulu, apabila seorang murid melakukan vandalisme, maka hatinya diulit ketenangan dan tidak takut akan hukuman. Pernahkah?

Namun saya sangat pasti. Kalaupun ada orang yang mengaku bahawa hatinya tenang selepas melakukan semua perkara-perkara yang jelas Allah Ta’ala tidak redha, pastilah sebenarnya dia sedang menipu diri sendiri. Kerana kita ini, diciptakan dengan hati yang suci yang sentiasa menginginkan kebaikan dan kedamaian. Itu, saya sangat pasti!

Continue reading “Hati Tidak Berdamai Dengan Kemungkaran”