Aku Tahu Kau Coba Mengerti

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Can you feel it, buddy?
Can you feel it, buddy?

saya pernah terdetik terfikir soalan seperti ini;

bagaimana nanti jika datang seorang kawan yang kita sangat kenal, yang kita sangat percayai tsiqah, yang berada dalam perjuangannya —

atau seseorang yang asing dalam hidup kita;
tapi datang dengan penuh harapan dan penyesalan —

datang mengakui bahawa dirinya;
melakukan pelbagai dosa yang ada
melakukan pelbagai maksiat yang sama
melakukan pelbagai zina yang telah dirasa.

dan dosa yang dibuatnya itu yang kita tidak pernah sangka-sangka?

bagaimana agaknya penerimaan kita pada saat itu?
apakah kita akan terus di situ? atau kita akan berpaling laju?

ataukah kita akan menjadi kawan yang akan menepuk-nepuk bahunya–
yang akan mahu duduk lalu memimpin tangannya
dan yang mungkin akan berkata;

Continue reading “Aku Tahu Kau Coba Mengerti”

Motivasi : Kita Perlu Mendahului Usia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Bukankah nikmat-nikmat yang ada akan mengaburi mata dan usia kita?
Bukankah nikmat-nikmat yang ada akan mengaburi mata dan usia kita?

Saya duduk di halaman rumah. Membelakangi pokok mempelam yang abah tanam beberapa tahun lepas, buahnya sangat banyak. Saya duduk sendirian sambil merenung. Siapakah saya pada tahun-tahun yang mendatang. Sungguh, rasa seperti cepatnya masa berlalu. Walaupun sepanjang kita melalui tempoh-tempoh yang telah kita tinggalkan itu penuh onak dan duri. Maka saya mengira-ngira umur saya yang sekarang. Baru 20an-kah? No. Tapi sudah 20an. Dimana itu menandakan usia bukan terlalu muda untuk tidak memikirkan masa depan. Dan bukan terlalu muda untuk bermain-main soal kehidupan. Apatah lagi kehidupan yang sekarang ini adalah kehidupan demi untuk akhirat.

Datang Mama melintasi pagar rumah. Mama duduk di sebelah saya. Lalu saya bertanya, lebih kepada hanya sekadar meluah rasa. “Mama, orang takutlah fikir masa depan.. Takut sebab nda tahulah macam mana nanti. Baikkah atau buruk?” Mungkin mama mendengar berat suara saya yang meluah tadi, lalu beliau berkata, “Manusia boleh berusaha saja.. Siapa yang rajin, dialah dapat kesenangan nanti.” Street to the point kata-kata Mama. Bila difikir, betul juga.

Berada dalam naungan kedua ibu bapa, sungguh membuai perasaan. Sangat bahagia sebenarnya berkumpul dengan kedua orang tua di bawah satu bumbung. Tambahan pula dengan adik-beradik yang pelbagai ragam walau adakalanya seperti musuh-musuh yang berperang. Tapi itulah sebenarnya yang membina kemanisan antara kita dan mereka. Bahagia. Ada masalah berat pun terasa ringan saja apabila mereka ada disisi kita walaupun tanpa memberitahu mereka. Itu hikmah yang Allah SWT letakkan dalam keluarga mungkin.

Continue reading “Motivasi : Kita Perlu Mendahului Usia”

Kerana Allah Yang Sedang Membelai Jiwa Kalian

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kerana Allah Yang Sedang Membelai Jiwa Kalian.
Kerana Allah Yang Sedang Membelai Jiwa Kalian.

Found this. MashaAllah!

Mendongak ke langit dunia;
bukan sekali dua ada memberi kata seperti ini.
Sungguh naluri ketika merasa penulis itu bercakap,
bukanlah kerana penulis itu sendiri —

tapi kerana Allah SWT yang sedang membelai hati kalian,
tapi kerana Allah SWT yang sedang menyentuh hati kalian,
tapi kerana Allah SWT yang sedang menyayangi jiwa kalian.

Tanda dari Allah —
bahawa Dia masih memegang hati-hati kita semua.

Masih teringat bagaimana getaran terasa dalam jiwa apabila mengetahui bahawa buku Allah Tidak Pernah Jauh sudah diterbitkan dan bakal diedarkan ke seluruh Malaysia. Bertambah beku dan dinginnya jiwa apabila tangan ini memegang buku karya sulung diri sendiri – terfikir. Allah, besar sungguh tanggungjawab ini.

“Aku takut.”
“Takut kalau-kalau tulisanku hanya mendatangkan keburukan.”
“Aku takut kalau-kalau aku hanya tahu tulis dan tidak tahu buat.”
“Dan aku sangat takut bila aku mendatangkan fitnah kepada agama-Mu, ya Allah!”

Semua itu berlegar-legar dalam minda untuk beberapa ketika.

Bukan seorang dua tiga orang mengatakan, “Engkau seolah-olah duduk di depanku sedang bercakap dengan aku apabila aku membaca nukilanmu.” Sungguh, itu sebenarnya bukan aku. Bukan. Tapi Allahlah yang sedang membelai jiwamu.

Allah Tidak Pernah Jauh -- Sesekali.
Allah Tidak Pernah Jauh — Sesekali.

Semoga ALLAh merahmati.