Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

September, 2013:

Ayuh, Membaiki Jiwa!

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kadang-kadang kita tak sedarnya retaknya jiwa. Credit Picture : http://lieveheersbeestje.deviantart.com/

Kadang-kadang kita tak sedarnya retaknya jiwa.
Credit Picture : http://lieveheersbeestje.deviantart.com/

Selama ini, berapa banyak dosa yang kita buat? Berapa lama telah kita berada didalam kelalaian? Berapa waktu sudah kita membuatkan jiwa kita sendiri retak dengan sesuatu perbuatan? Berapa kali jiwa kita ini kita sakiti dengan menjauh dari Tuhan? Dan berapa lama lagikah, dengan semua itu kita akan bertahan?

Kerana lambat-laun, jiwa kita pasti akan mati. Masa itu, kita akan merasa sepi sendiri. Tidak mustahil jasad kita hidup, tapi jiwa kita mati. Jiwa kita ini, kalau kita sirami dengan banyak perbuatan-perbuatan baik, dan kita sentiasa isi dengan sangkaan baik, maka diri kita akan menjadi positif. Sebaliknya jika kita ini selalu membuat perbuatan-perbuatan yang kita sendiri tahu perkara itu tidak baik, ditambah pula selalu bersangka buruk dengan orang-orang di sekelilingnya, maka jiwa itu lama kelamaan akan menemui jalan kelam.

Dan tidakkah kita semua merasa sudah tiba masanya untuk kita membaiki jiwa-jiwa kita ini? Kerana jiwa kita ini, berhak mendapatkan kondisi yang baik. Dan kondisi yang baik itu akan terhasil sekiranya kita melakukan pelbagai perkara yang boleh membaikinya.

Mujahadahlah.

(more…)

Siapa Kita Disisi Allah Ta’ala?

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kita takkan pernah tidak diketahui dihadapan Tuhan.

Kita takkan pernah tidak diketahui dihadapan Tuhan.

Petang itu, berjumpa dengan kawan lama. Kebetulan kami sama-sama cuti semester pada masa itu. Dia belajar jauh di luar Negara, saya ini pula belajar di dalam negeri sahaja. Maka, memang jaranglah untuk bertemu bertentang mata, lutut bertemu lutut dan bahu bertemu bahu seperti hari itu. Sebab itu bila ada kesempatan seperti ini, maka tidak akan saya lepaskan. Bertemu dengan sahabat-sahabat juga adalah suatu nikmat dari Allah.

Selesai makan di Restoran Nur Hikmah, Bandar Letat pada petang itu, kami terus menuju ke tembok. Kalau yang berasal dari Sandakan, Sabah tahulah tembok ini di mana. Disitu kami duduk, berjalan dan sembang-sembang soal kehidupan masing-masing. Berkongsi kisah-kisah yang merentap jiwa, yang menyentuh hati. Tidak kurang pula berkongsi peristiwa yang paling membuatkan diri masing-masing terkesan dengan hidup ini.

“Su, aku belajar banyak perkara di sana. Di sana, Islam tak terlihat macam di Malaysia sekarang ini. Mana ada nampak ramai orang pakai tudung kat sana. Tapi, tarbiyah dari Islam itu sendiri sangat memberi kesan kot. Walaupun di tempat yang asing.. Tapi di tempat yang asing itulah aku jumpa kemanisan. Seriously..” luahnya sambil memandang hempasan ombak dicelah-celah batu yang ada di situ. Saya mengangguk, mendengar bicaranya.

Saya mencelah, “Kadang-kadang, kita akan jumpa Islam di Negara yang muslim bukan majority penduduknya. Dan ada waktu kita akan jumpa tiada pun Islam dalam Negara yang digelar Islam. It’s freakin’ out, kan?” Saya sengih saja.

(more…)

Dai’e : Apabila Berlari Kencang Menuju Allah

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Ada orang sudah berlari kencang. Ada pula orang sedang berjalan santai. Ada juga orang yang masih diam merenung masa depan. Credit Picture : Devianart

Ada orang sudah berlari kencang. Ada pula orang sedang berjalan santai.
Ada juga orang yang masih diam merenung masa depan.
Credit Picture : Devianart

Salah satu kegembiraan bagi orang Islam yang benar-benar mengharap keredhaan Tuhannya adalah apabila dirinya disibukkan dengan kerja-kerja agama, atau kerja-kerja yang bermanfaat untuk orang lain. Tidak kiralah apa jenis pekerjaan, asalkan pekerjaan atau perkara tersebut diredhai oleh Allah Ta’ala dan tidak menyalahi syara’.

Perasaan sebegitu, sungguh ‘rare’ rasanya. Tapi tidak mustahil, kan.

Justeru itu ramai orang sekarang kelihatan sungguh-sungguh dalam mahu mencapai maksud redha Allah. Kalau dulu, mungkin ramai remaja atau orang-orang sekeliling tidak peka dengan hal-hal agama, hanya cukup untuk ambil tahu perkara asas sahaja. Maka sekarang, ramai juga yang sudah bertemu cara tarbiyah diri dek disentuh hidayah dari Allah Ta’ala.
Saya sangat mengagumi semangat orang yang disentuh hatinya oleh Allah untuk lebih mendekat kepada agama. Dan saya sangat pasti, saat jiwa menerima tarbiyah bagaikan air yang dialirkan dicelahan batu yang sudah lama kering, pasti momen itu adalah yang termanis. Namun, tidak semua orang menerima tarbiyah seperti itu sebenarnya.

Masih ramai yang meraba-raba, wahai dai’e.

(more…)