Kegelapan Yang Diraba-Raba

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kalau hidup ini dah gelap, agak-agak apa akan jadi?
Kalau hidup ini dah gelap, agak-agak apa akan jadi?

Kebetulan terjaga tengah malam sebegini. Sejak rak buku dipindahkan dari dalam bilik ke tingkat bawah beberapa minggu yang lepas, setiap kali bangun dari tidur, dan bila lihat ke sebelah kanan tiada rak buku di situ – ada rasa pelik dalam jiwa. Jadi janggal. Atau erti kata lain, rindu pada buku-buku. Bertahun buku-buku jadi ‘roommate’ kot.

Itu satu hal. Terjaga tadi dalam keadaan bilik yang sangat gelap.

Ada situasi, kita sukakan kegelapan. Contoh, semasa waktu tidur. Dengan mematikan lampu dalam bilik itu boleh membuatkan kita tidur lena. Sangat lena. Tenang saja tidur kita.

Tetapi ada juga manusia yang tidak sukakan kegelapan. Kerana baginya, kegelapan itu sangat menakutkan. Berada dalam keadaan gelap, seperti berada dalam genggaman makhluk yang tidak diketahui rupa dan bentuk jasadnya, tetapi bila-bila masa sahaja boleh mencederakan atau membuat hal-hal buruk kepada kita tanpa kita ketahui.

Apapun definisi kegelapan bagi kalian, itu terpulang.

Continue reading “Kegelapan Yang Diraba-Raba”

Allah Tidak Pernah Jauh – Tentang Secebis Rasa

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Allah Tidak Pernah Jauh -- Sesekali.
Allah Tidak Pernah Jauh — Sesekali.

Buku Allah Tidak Pernah Jauh, karya sulung saya.
Genre– Motivasi Islamik.

Hari itu semasa pergi PBAKL 2013 di PWTC, semasa duduk di meja penulis bersama penulis-penulis senior KB, saya tertarik dengan seorang pakcik yang membelek-belek buku yang berada di hadapan kami. Akhirnya beliau memegang buku yang bertajuk ‘Allah Tidak Pernah Jauh’. Maka saya jawab dan jelaskan kepadanya.

Satu persoalannya, “Sesuai tak dibaca untuk golongan remaja?”

Continue reading “Allah Tidak Pernah Jauh – Tentang Secebis Rasa”

Ujian : Kerana Kamu Adalah Yang Terpilih

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Because You Are The Chosen One. Keep calm and smile =')
Because You Are The Chosen One. Keep calm and smile =’)

Ada saat-saat yang indah, ialah apabila kita terkenangkan apa yang kita telah pernah lalui dan kita tersenyum terkenangkan satu persatu. Timbul penyataan dihati, tidak sangka sampai tahap itu telah selamat kita lalui. Tersenyum seorang diri. Dan mungkin juga kita tidak menyangka bahawa kita kuat melebihi dari apa yang kita sangkakan.

“Aku mampu melaluinya rupanya..” Getus hati.

Bukankah ujian kesusahan itu sementara? Dan bukankah ujian kesenangan itu juga adalah sesuatu yang tidak kekal? Jadi memang setiap satu yang kita ada pada hari ini, sememangnya tidak akan kekal. At the end, semuanya akan kembali kepada ALLAh Ta’ala.

Pernah tidak bila kita berada dalam satu situasi atau peristiwa, kita merintih-rintih sendiri, kenapa mesti ALLAh pilih kita untuk berada di situ. Atau kenapa mesti kita berada di tempat yang kita ada sekarang? Padahal jiwa kita tidak turut serta walaupun jasad tercongok di situ. Semestinya pernah rasa tidak mampu untuk melalui semuanya, kan?

Senang sahaja jawapannya, sebab kamu adalah yang terpilih.

Continue reading “Ujian : Kerana Kamu Adalah Yang Terpilih”

Kita Perlu Belajar Untuk Murahkan Senyuman

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Bukankah senyum itu lebih menceriakan? :') Credit Picture : http://kishui.deviantart.com/
Bukankah senyum itu lebih menceriakan? :’)
Credit Picture : http://kishui.deviantart.com/

Adalah sesuatu yang sangat cliche pada pandangan masyarakat khususnya di Malaysia apabila kita berbicara soal murahkan senyuman. Kerana perkara itu sudah sering menjadi topik perbualan. Di kaca televisyen contohnya, sudah ada iklan mengenai senyum, di dada-dada akhbar juga mencatatkan bahawa senyuman itu adalah sesuatu yang positif. Tidak kurang juga di corong-corong radio, senyum itu selalu disentuh dengan cara masing-masing.

Dan sebenarnya, senyuman itu juga sudah menjadi suatu tuntutan yang baik dalam Islam sehingga ada sabda Nabi mengenai senyum kita kepada orang lain itu adalah sedekah.

Bukankah apabila kita berjumpa dengan orang yang pemurah senyuman, maka kita juga turut sejuk jiwa dan mata? Kerana apa? Kerana senyuman yang kita lihat itu memberi aura positif yang dibawa oleh seseorang kepada kita. Kan?

Ada perbezaan antara tidak mahu senyum dengan mencuba untuk murahkan senyuman, sebenarnya. Namun ada juga sebenarnya dikalangan kita yang susah untuk senyum atau memang tak nak senyum. Katanya, tidak reti untuk senyum. Eh?

Kenapa ya? Segan?

Continue reading “Kita Perlu Belajar Untuk Murahkan Senyuman”