Kita Perlu Belajar Untuk Murahkan Senyuman

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Bukankah senyum itu lebih menceriakan? :') Credit Picture : http://kishui.deviantart.com/
Bukankah senyum itu lebih menceriakan? :’)
Credit Picture : http://kishui.deviantart.com/

Adalah sesuatu yang sangat cliche pada pandangan masyarakat khususnya di Malaysia apabila kita berbicara soal murahkan senyuman. Kerana perkara itu sudah sering menjadi topik perbualan. Di kaca televisyen contohnya, sudah ada iklan mengenai senyum, di dada-dada akhbar juga mencatatkan bahawa senyuman itu adalah sesuatu yang positif. Tidak kurang juga di corong-corong radio, senyum itu selalu disentuh dengan cara masing-masing.

Dan sebenarnya, senyuman itu juga sudah menjadi suatu tuntutan yang baik dalam Islam sehingga ada sabda Nabi mengenai senyum kita kepada orang lain itu adalah sedekah.

Bukankah apabila kita berjumpa dengan orang yang pemurah senyuman, maka kita juga turut sejuk jiwa dan mata? Kerana apa? Kerana senyuman yang kita lihat itu memberi aura positif yang dibawa oleh seseorang kepada kita. Kan?

Ada perbezaan antara tidak mahu senyum dengan mencuba untuk murahkan senyuman, sebenarnya. Namun ada juga sebenarnya dikalangan kita yang susah untuk senyum atau memang tak nak senyum. Katanya, tidak reti untuk senyum. Eh?

Kenapa ya? Segan?

Continue reading “Kita Perlu Belajar Untuk Murahkan Senyuman”