Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

May, 2013:

Balaslah Keburukan Dengan Kebaikan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kadang-kadang kita hanya perlu berdiri teguh, bukan kerana membiarkan kejahatan. Tapi meneguhkan diri dalam kekuatan. Credit Picture : http://fogke.deviantart.com/

Kadang-kadang kita hanya perlu berdiri teguh, bukan kerana membiarkan kejahatan. Tapi meneguhkan diri dalam kekuatan.
Credit Picture : http://fogke.deviantart.com/

Hello there, peeps!

Keburukan dibalas dengan kebaikan bukanlah sesuatu yang asing. Tetapi bukanlah sesuatu yang mudah, kan. Bukan mudah mahu menatap kembali luka-luka yang telah diakibatkan oleh orang lain. Apatah lagi mahu melupakan semuanya dengan berlakon seperti tiada apa-apa.

Urusan hati seperti sakit hati, berdendam dan dengki adalah sesuatu yang sukar ditangani kalau sudah dibiarkan melarat. Jika fikir-fikir kembali kejahatan orang terhadap diri, bukankah mahu dibalas saja perbuatan mereka? Biar mereka merasa benda yang sama seperti mereka lakukan. Atau mungkin boleh beri balasan yang lebih teruk lagi, bukankah?

Tapi mari kita cuba fikir dalam-dalam, sampai bila hati akan bertahan dengan rasa kejahatan asbab berdendam atau sakit hati dengan perbuatan orang lain kepada diri? Semakin mengingati sesuatu peristiwa yang menyakitkan, maka sebenarnya semakin membuatkan hati menjadi tidak bahagia. Membuatkan hati menjadi sakit tidak keruan kerana berdendam.

You know what?
Mungkin kita perlu guna cara, balas keburukan dengan kebaikan?

Peperangan Dengan Pena – Hampir Selesai

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Akan ada suatu saat, kau akan merindukan lelahnya belajar.

Akan ada suatu saat, kau akan merindukan lelahnya belajar.

Pernah ada seseorang itu, balik dari kuliah dan sesampai di bilik, duduk di kerusi. Kedua-dua lengan diletakkan di atas meja belajar. Menyedari akan hakikat peperiksaan akhir akan menjelma tidak lama lagi. Masing-masing sudah jadi hantu library

Serta merta bayangan wajah ibu dan ayah di rumah terpapar bersih di layar minda. Bayang Rasulullah SAW juga turut bermain sama. Malah, perintah Tuhan Punya Dunia menekan bahu dengan bebanan. Mengoreksi kembali perjalanan hidup sebagai seorang pelajar selama beberapa bulan itu. Adakah hanya penat lelah yang dikecapi?

Dia terus memandang kawan-kawannya. Selang beberapa minit kemudian, dia meluru masuk ke tandas. Di hadapan cermin tandas itu, dia menyaksikan kulit wajahnya perlahan-lahan bertukar menjadi merah. Airmatanya mengalir deras. Mata menjadi merah.

“Sudah amanahkah aku sebagai seorang pelajar?” Getus hati.

Selama beberapa ketika menangis, dia membasuh muka.
Menghilangkan kesan tangis. Hahaha *sengih*

Ada beberapa benda yang dipelajari dalam satu masa.

(more…)