Mencari Semula Erti Hidup

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kadang-kadang, mata kita dikaburi keindahan dunia. Credit picture : http://bogdanici.deviantart.com/
Kadang-kadang, mata kita dikaburi keindahan dunia.
Credit picture : http://bogdanici.deviantart.com/

Kata orang, jauh perjalanan luas pemandangan. Memang langsung tidak dinafikan ayat ini. Bagi saya sendiri, semakin banyak kita berjalan, semakin banyak kita merasai rasa lelah, semakin banyak yang akan kita pelajari dalam hidup. Dan frasa pemandangan itu, mungkin juga membawa maksud pelbagai corak kehidupan yang dapat kita lihat, yang mungkin sangat berbeza dari kehidupan kita dan akhirnya, setiap pemandangan itu membuka mata kita sepenuhnya. Membuka mata kita untuk melihat dari sudut yang berbeza.

Mungkin sebelum ini cara pandang kita terhadap kehidupan sangat berbeza. Apatah lagi apabila kita ibarat berada di ‘dalam kepompong yang lengkap’. Yang dimana kita merasa bahawa kehidupan kita sudah sangat lengkap, walhal sebenarnya tidak. Dan mungkin sebelum ini cara kita ‘memandang’ Tuhan itu berbeza.

Ya, memandang Tuhan.

Ada orang di luar sana, ada orang walaupun hidup dalam Negara Islam, masih tetap tercari-cari apakah sebuah keindahan didalam agama Islam untuk lebih rapat kepada Allah SWT. Dan jangan hairan apabila ada orang yang belajar di universiti Islam, kolej Islam juga masih belum menemui Tuhannya. Masih tetap tidak mengenal Allah SWT, walaupun mereka tahu Allah SWT itu siapa. Sebab itu saya kata, jangan nilai seseorang itu berdasarkan dari mana dia belajar. Sebab itu bukan kayu pengukurnya untuk mengenal Allah SWT.

Continue reading “Mencari Semula Erti Hidup”

Mari Pulang Bersama-Sama

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Mahu pulang, kita kena berjalan, kawan. Credit picture : http://oer-wout.deviantart.com/
Mahu pulang, kita kena berjalan, kawan.
Credit picture : http://oer-wout.deviantart.com/

Ramai didalam kalangan kita ini, terkadang melakukan kesilapan yang menyebabkan kita jauh dari Tuhan. Seterusnya meletakkan diri kita di satu tempat yang sangat terasing jiwanya. Kita sedar bahawa kita sedang menjauh, namun keterikatan pada jiwa yang sedang kekeringan itu membuatkan kita tidak hirau pada keadaan diri.

Akhirnya, kita masih terus berjalan dan berjalan sehingga tersesat.

Bukan jiwa itu tidak sakit sebenarnya. Tapi jiwa itu sangat merana. Cuma entah apa yang telah mengikat diri kita sehingga kita sedar bahawa kita makin jauh, kita masih juga melangkah pada jalan yang kita sendiri tidak redha. Yang kita sendiri sakit kerananya.

Saya bertanya dengan kerendahan hati. Pernah merasa begini atau tidak? Jawapannya, kamu lebih tahu. Maka jika ditanyakan kepada saya, kenapa ada jiwa-jiwa yang begini?

Orang-orang begini, dengan jiwa yang begitu, tidak jahat sebenarnya. Jangan, jangan sesekali mengatakan pemilik jiwa-jiwa begini jahat atau tiada harapan. Kerana saya percaya, orang yang masih merasa betapa sudah menjauhnya dirinya dari Tuhan itu adalah jiwa-jiwa yang masih dahagakan kebaikan dan masih ada sinar harapan.

Maka jangan sesekali berputus asa!

Continue reading “Mari Pulang Bersama-Sama”

Cerpen : Kerana Kamu Sahabatku (1)

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Credit picture : http://oer-wout.deviantart.com/
Credit picture : http://oer-wout.deviantart.com/

“Wan, kalaulah satu hari nanti aku menjadi orang yang sangat lain daripada diri aku yang sekarang. Err, maksud aku, jadi jahatkah? Kamu masih nak jadi sahabat aku tak?”
Tanya Suib sambil berseloroh.

Pemandangan yang sungguh indah pada petang itu. Usai solat Asar, Suib dan Ikhwan sepakat untuk duduk bersantai di tepi pantai pasir putih.

Syed Muhammad Nurul Ikhwan tersenyum.

“Kamu rasa, saya nak biarkan Iba ke jadi macam tu? Naa. Takkan, inshaAllah. Saya tetap akan jadi sahabat Iba walau apapun. Bukankah sahabat itu diwaktu susah dan senang,” Ikhwan menjawab sambil mengenyitkan mata kepada Suib.

Abdul Suib tersengih menampakkan barisan giginya yang teratur.

“Entahlah. Tiba-tiba terfikirlah, Wan. Dimasa depan, aku tak tau nasib aku macam mana. Lagi-lagi bila kita dah bawa haluan masing-masing.. Berjayakah aku ek? Kot aku jadi gangster ke, Ah Long ke, perompak bersiri ke. Eh, ada ke perompak bersiri?” Ketawa Suib pecah. Tangannya menolak bahu Ikhwan.

Ikhwan turut tergelak kecil, menolak cermin mata ke pangkal hidung.

Continue reading “Cerpen : Kerana Kamu Sahabatku (1)”

1 April 2013 – Selamat Bertarung!

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Mencipta jejak; serasanya tidak senang, kawan.

I have no doubt with the phrases, “Jauh perjalanan, luas pemandangan.”
Or should we change to ‘pengalaman’?

Mencipta jejak; serasanya tidak senang, kawan.
*senyum nampak gigi*

2 minggu lebih sahaja lagi. Maka senjata pena akan beraksi.

Terimbas kenangan kanak-kanak riang (sekolah menengah) dulu, apabila dapat keputusan peperiksaan penggal pertama. Balik rumah dengan kad reputasi pelajar, masuk bilik dan setia dengan muka yang murung. Tanpa sepatah kata.

Abah masuk dengan perlahan, tanya keputusan. Saya tak cakap apa-apa. Tapi wallahi Abah dengan sabar seiring senyum melihat keputusan itu, dan berkata,

“Nda apalah, kakak. Yang penting sudah berusaha. Jangan kalah sebab tidak berusaha, itu memang tidak dapat diterima. Tiada usaha namanya kalau macam tu.”

Ada ibrah di situ —
paksa diri dan paksa lagi. pandai tak pandai tu belakang cerita.

Cuma nak tanya, ada usaha tak?