Noda Rasa Dekatnya Pada Tuhan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Merasakan Tuhan itu dekat. Bukankah itu membahagiakan?
Merasakan Tuhan itu dekat. Bukankah itu membahagiakan?

Siapa pernah mengalami perasaan suatu masa dahulu. Suatu masa dahulu yang begitu indah. Saat-saat ketika bertemu dengan tangan-tangan Tuhan. Menemukan cahaya, dan baru tersedar selama ini dia bukan dalam kesamaran sebenarnya. Tapi dia berada dalam kegelapan dunia sendiri. Maka kerana itu apabila bertemu cahaya yang memperlihatkan tangan-tangan Tuhan, dia menjadi begitu teruja dan bahagia.

Bangun solat diwaktu malam itu adalah saat yang dinanti-nanti. Terasa bahagia bercakap-cakap dengan Allah Ta’ala. Kita bebas menjadi diri kita tanpa bersembunyi dihadapan-Nya; menangis, tersenyum. Mengadu sedih juga mengadu gembira. Pada waktu itu, setiap tingkah selalu teringat Allah. Setiap masa, di mana-mana.

Siapa pernah mengalami? Saya pernah. Dan jujur, saya yakin kalian juga pernah.

Waktu berlalu. Tahun berganti tahun. Angka-angka pada kalendar menunjukkan perubahan demi perubahan. Eh, bukan angka-angka itu sahaja sebenarnya yang berubah. Diri kita pun sama. Dan saat itu, baru tersedar. Kita sepertinya kehilangan.

Tapi apa? Apa yang kita lupa dan tidak ingat?

Selalu baca buku-buku agama, ya. Solat lima waktu, ya. Berkawan dengan orang-orang yang soleh dan solehah, ya. Memberi nasihat dan teguran juga menerima nasihat dan teguran, ya. Jadi apa yang kurang ya?

Continue reading “Noda Rasa Dekatnya Pada Tuhan”