Erti Pengorbanan Itu Pahit

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Dari sudut mana sebenarnya kita melihat erti pengorbanan itu.

Di padang yang luas dan tiada sumber air yang boleh didapati. Dia berlalu, demi mematuhi Tuhannya. Maka si isteri bertanya tatkala dia mahu berlalu pergi, “Adakah Allah yang memerintahkan kamu untuk berbuat demikian?” Penuh yakin.

Dengan tenang dia menjawab, “Ya.”
Si isteri redha, tanpa rasa terpaksa, “Kalau begitu, Allah takkan abaikan kita”.

Oh crap! Isteri dia biar betul? Apakah ada seorang isteri yang dengan redha ditinggalkan oleh si suami dengan khabaran pulangnya yang tidak dijanjikan padanya? Are she out from her mind? Rela ditinggalkan macam tu sahaja.

Si isteri, dia hanya seorang ibu muda yang ditinggalkan di padang pasir dengan seorang anak kecil yang masih menyusu. Ditinggalkan dengan sedikit bekal kurma dan air. Selain bayi kecil itu, dia keseorangan. Dan dia sendiri tidak pasti apakah suaminya akan kembali atau tidak. Kerana suaminya sendiri tidak langsung menyebut soal itu.

Saat itu, betapa dia telah melakukan dan merelakan sebuah pengorbanan.

Continue reading “Erti Pengorbanan Itu Pahit”