Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

September, 2012:

Setenang Ruang Maghrib

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Credit to : http://soulofautumn87.deviantart.com/

Tertidur dalam waktu selepas Asar. Hidup ini, ada dua waktu yang saya tidak mahu tertidur di waktunya. Waktu matahari tegak di atas dan waktu asar sedang menyapa. Kerana terjaganya saya nanti, pasti akan mengundang sakit kepala yang amat sehingga kadang-kadang menitis airmata oleh peritnya sakit. Tapi dalam kes ini, tidak disengajakan, dek kepenatan yang dirasai oleh tubuh. Yang pada awalnya hanya mahu berbaring-baring merenggangkan sendi-sendi dan akhirnya terlajak sehingga senja.

Akhirnya terjaga sebelum maghrib menyapa. Terjaga dengan sedak yang agak teruk.

Terjaga dari tidur, duduk di birai katil. Lagaknya seperti sedang merenungkan sesuatu. Ada suatu perasaan yang saya rasa. Iaitu ketenangan. Ya, ketenangan. Entah mengapa tiba-tiba ketenangan itu mengundang airmata. Ketenangan di waktu maghrib.

Tenangnya, meresap ke dasar hati.

(more…)

Pertanyaan Kita : Kenapa Kita Ada?

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Ketenangan itu lebih melapangkan.
Credit to : http://soulofautumn87.deviantart.com/

Melihatkan cuaca yang tidak terlalu panas. Angin sepoi-sepoi bahasa dan suasana petang itu indah, saya keluar mengambil angin. Berjalan dan berjalan, bertemu dengan seorang kawan yang juga sedang berjalan seorang diri. Dia mengajak untuk berjalan bersama-sama dan berbual-bual.

Suasana jadi sepi dari perbualan apabila kami sampai di tepi padang bola.

Dan kawan itu tadi bersuara, “Kenapa kita ada di dunia ini?” Saya sekadar diam. Menunggu dia meneruskan bicara. Tahu, yang dia mahu berkongsi bicara.

Saya dulu juga begitu, pernah tertanya-tanya. Dalam berjuta-juta sperma itu, yang berebut-rebut untuk disenyawakan, kenapa saya yang terpilih untuk menjadi seketul daging, membentuk menjadi bayi dan ditiupkan roh akhirnya dibenarkan lahir ke dunia ini. Kenapa saya? Kenapa saya mesti ada di dunia ini?

Kenapa kita ada di sini?

(more…)

Sesi Mendengar Alam

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Telinga tercipta, mungkin saja untuk belajar seni mendengar.

Langit pagi kelihatan cantik. Mengambil kesempatan, kaki ini melangkah keluar daripada rumah untuk menikmati pemandangan pagi yang indah. Telinga dipasangkan dengan benda yang dipanggil ‘headphone’ yang mengalunkan iramanya.

Saya sampai ke taman, masih dengan memasang headphone di telinga. Tiba-tiba, kicauan burung itu terasa lebih indah iramanya. Maka saya membuka benda yang menekup telinga, membiarkan irama lagu yang dihasilkan oleh sang burung.

Ternyata, dekat dengan alam juga membuahkan ketenangan.

Kadang-kadang dalam kehidupan ini, kita terlepas dengan sesuatu yang indah dan lebih menenangkan, seterusnya membuatkan kita dapat pahala. Tapi sebaliknya, kita sentiasa suka mendengar pada perkara-perkara yang remeh, tidak membuahkan hasil, sekadar mengisi masa lapang dan hanya lalai semata-mata.

Mengakui atau tidak, itulah kita bukan?