Andai Kematian Itu Memilih Aku

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kepastian yang sangat pasti. Mati.

Mati. Suatu kepastian yang sangat pasti.

Setiap yang bernyawa pasti akan merasai kematian. Suatu perkara yang kita tidak tahu di mana keberadaannya, bila akan menjemput kita. Kematian yang kita tidak tahu bila roh kita meninggalkan jasad. Namun yang pasti, kita meyakini kehadirannya.

Kematian itu apa?

Suatu pengakhiran.
Suatu permulaan.

Pengakhiran dan permulaan? Ya. Suatu pengakhiran bagi hayat kita semasa di dunia. Dan suatu permulaan untuk perjalanan alam yang seterusnya.

Continue reading “Andai Kematian Itu Memilih Aku”

Cemburu Terhadap Mereka Itu

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Cemburu akan kebaikan. Cemburu yang perlu ditanam dalam jiwa.

Melihat seseorang yang sentiasa tegar melakukan kebaikan yang semampu dirinya dalam kehidupannya, adakalanya menerbitkan suatu rasa di dalam jiwa.

Jangan tipu diri. Apabila melihat seseorang yang sentiasa melakukan kebaikan, kita akan jadi suka untuk berdamping dengan orang-orang seperti itu. Kita jadi terfikir, “Bestnya kalau aku jadi macam dia!” Kan?

Dari mana sebenarnya mereka-mereka itu mendapat kekuatan dari segi mental dan fizikal untuk melakukan perkara-perkara kebaikan, yang kadang-kadang orang pandang secara zahirnya hanya merugikan diri sendiri dan tidak membawa manfaat untuk diri.

Ada satu perasaan yang saya kira perlu ditanam terhadap orang-orang yang seperti mereka. Apa? Perasaan cemburu sangat sangat sangat!

Continue reading “Cemburu Terhadap Mereka Itu”

Cerita Ceriti Ceritu

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Tapak tangan monyet ini, serius lembut disentuh =)

Berjalan dan berjalan.

Lagi banyak berjalan apabila ada sesuatu mengganggu ketenteraman hati. Dan gangguan itu, terdiri dari bermacam-macam perkara. Asbab dari diri sendiri, persekitaran dan hubungan sesama manusia.

Dalam berjalan, ada nafas kesedaran.

Ini dia, yang punya tapak tangan yang lembut.

Melihat kehidupan lain selain kehiduoan manusia, adakalanya kita yang melihat ini terfikir dan terhisab diri. Kadang-kadang yang merendahkan darjat dan maruah seseorang itu bukanlah orang lain, tapi diri sendiri.

Menafikan dengan hati salah sendiri, kadang-kadang. Yes?

Continue reading “Cerita Ceriti Ceritu”