[Qasidah] Qad Kafani – Habib Abdullah al-Haddad

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Sang Kekasih Maha Agung

Mendengar dan menghayati bait qasidah ini semalam, sangat meruntun jiwa. Kita tidak punya apa-apa melainkan dengan izin ALLAh Ta’ala.

Kita tiada erti apa-apa melainkan dengan redha ALLAh Ta’ala.

Terjemahan
Qad Kafani ‘Ilmu Robbi

Cukup bagiku pengetahuan Tuhanku
Daripada permintaan dan usahaku
Doa serta permohonanku
Sebagai bukti pada kefakiranku
Oleh kerana rahsia itu aku berdoa
Pada saat aku senang dan susah
Aku adalah hamba, menjadi kebanggaanku
Dalam kefakiran dan keperluanku

Continue reading “[Qasidah] Qad Kafani – Habib Abdullah al-Haddad”

Kita Masih Lemah Dan Terus Mahu Lemah

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Meninggalkan kebaikan itu satu kelemahan, bagi saya.

Ada yang bertanya, kenapa sudah lama tidak menconteng di blog ini? Saya cuma mampu membalas dengan senyuman sahaja. Kelemahan itu, datangnya dari saya sendiri. Bukan kerana kesibukan. Kalau pun kerana kerja yang perlu dibereskan, itu adalah kerana pengurusan masa saya yang masih tidak seimbang.

Namun, subhanallah. ALLAh Ta’ala bagi saya belajar sesuatu. Melihat manusia sekeliling dengan ragam yang pelbagai. Pada pandangan zahir, raut wajah manusia mungkin akan kelihatan baik-baik sahaja. Sebab kita tidak dapat membaca hatinya. Tapi kita terlupa, bahawa ada ilmu yang boleh membuat kita tahu kelam jiwa seseorang itu dengan hanya melihat perlakuan sahaja. Dengan izin ALLAh Ta’ala.

Manusia selalunya akan meninggalkan suatu amalan, termasuklah dalam hal beribadah kepada ALLAh Ta’ala apabila yang terjadi dalam hidupnya tidak seperti yang dirancangkannya. Juga dalam hal berbuat kebaikan dalam kehidupan. Mungkin ada diantara kita tercabar pengislahan dirinya apabila ALLAh Ta’ala itu seakan-akan tidak membalas atau tidak menghiraukan segala yang kita lakukan. Lantas, merasa jemu dengan amalan kebaikan. Sesudah itu, mula bersarang kebencian didalam hati.

Kenapa ya? Anda tahu kenapa?

Continue reading “Kita Masih Lemah Dan Terus Mahu Lemah”

Sfera Hidup

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Hidup. Penuh Rencah Warna!

Penglihatan ditiupi taufan dosa-dosa yang menghambat,
terhijab segala jalan juga kelibat diantara kelibat,
lantas kornea mata keimanan menjadi rosak,
sehingga gelap dunia seluruh sejagat.

Ritma kehidupan itu menjadi pelbagai bentuk dan corak,
seiring pertambahan umur, akal fikiran dan kudrat,
semakin meniti usia, atma dilanda gundah yang berat,
terduduk terasa ketulan besar bermukim dijiwa.

Jiwaku pecah
lantas mengeluarkan diri orang lain padanya
aku memberontak
gelojak perasaan ini tidak tertahan lagi
lalu aku rebah bersama perasaanku di sisian-Mu
menanti bayu dingin yang membelai jiwa nan sakit
terbaring lesu mengharap rawatan dari keajaiban Maha Ajaib.

Ku bangun dengan secebis kudrat yang ada
tiada pandangan warna hitam kelam cuma
dikeheningan malam zulmat yang membakar jiwa merobek binasa
aku serahkan diriku pada-Mu melamar ampunan nan Satu
jemputlah aku dengan segala kesakitan di tempat ribaan cinta kasih-Mu.

Rasa yang tiada rasa,
– Saya Laa Dia –

0711 PM
Membiar berlalu pergi dalam diam
Menjadi tarbiyah yang berkesan