Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

August, 2011:

Permusafiran Ini

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Bermusafir. Sesuatu yang memenatkan namun ada ganjaran!

Saya tersenyum.

Kasih-sayang ALLAh Ta’ala yang berbentuk ujian itu datang dari pelbagai arah. Pada masa yang tidak disangka-sangka. Datang dengan pelbagai cara. Datangnya tidak mengira kamu sedang bergembira, kamu sedang berduka mahu pun kamu sedang alpa.

Namun, hakikatnya.. Ujian itu datang membawa mesej yang bahagia.
ALLAh Ta’ala memilih kamu dan mahu menjadikan kamu seorang yang kuat.

Kadang-kadang, apabila kamu sudah menanam tekad yang kuat untuk melalui semua itu dengan cuba tersenyum dan redha, maka pandangan manusia menerpa ruang legar fikiran. Menimbulkan persoalan tanpa dipinta. Menggusarkan jiwa. Pernah, kan?

Hei kamu! Usah dilihat dan diambil kira pandangan manusia jika pandangan itu melemahkan kamu setelah kamu mencuba untuk menjadi hamba yang baik. Yang penting sekali adalah, kamu tahu dan kamu kenal diri kamu. Kamu tahu kamu tidak berhenti. Kamu cuma berehat seketika mengumpul kekuatan untuk bangkit semula nanti dengan keghairahan. ALLAh Ta’ala sentiasa bersama mereka yang mahu kuat.

Jadilah si sang musafir yang diredhai ALLAh Ta’ala~

Permusafiran Ini

(more…)

[Qasidah] Qad Kafani – Habib Abdullah al-Haddad

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Sang Kekasih Maha Agung

Mendengar dan menghayati bait qasidah ini semalam, sangat meruntun jiwa. Kita tidak punya apa-apa melainkan dengan izin ALLAh Ta’ala.

Kita tiada erti apa-apa melainkan dengan redha ALLAh Ta’ala.

Terjemahan
Qad Kafani ‘Ilmu Robbi

Cukup bagiku pengetahuan Tuhanku
Daripada permintaan dan usahaku
Doa serta permohonanku
Sebagai bukti pada kefakiranku
Oleh kerana rahsia itu aku berdoa
Pada saat aku senang dan susah
Aku adalah hamba, menjadi kebanggaanku
Dalam kefakiran dan keperluanku

(more…)

Kita Masih Lemah Dan Terus Mahu Lemah

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Meninggalkan kebaikan itu satu kelemahan, bagi saya.

Ada yang bertanya, kenapa sudah lama tidak menconteng di blog ini? Saya cuma mampu membalas dengan senyuman sahaja. Kelemahan itu, datangnya dari saya sendiri. Bukan kerana kesibukan. Kalau pun kerana kerja yang perlu dibereskan, itu adalah kerana pengurusan masa saya yang masih tidak seimbang.

Namun, subhanallah. ALLAh Ta’ala bagi saya belajar sesuatu. Melihat manusia sekeliling dengan ragam yang pelbagai. Pada pandangan zahir, raut wajah manusia mungkin akan kelihatan baik-baik sahaja. Sebab kita tidak dapat membaca hatinya. Tapi kita terlupa, bahawa ada ilmu yang boleh membuat kita tahu kelam jiwa seseorang itu dengan hanya melihat perlakuan sahaja. Dengan izin ALLAh Ta’ala.

Manusia selalunya akan meninggalkan suatu amalan, termasuklah dalam hal beribadah kepada ALLAh Ta’ala apabila yang terjadi dalam hidupnya tidak seperti yang dirancangkannya. Juga dalam hal berbuat kebaikan dalam kehidupan. Mungkin ada diantara kita tercabar pengislahan dirinya apabila ALLAh Ta’ala itu seakan-akan tidak membalas atau tidak menghiraukan segala yang kita lakukan. Lantas, merasa jemu dengan amalan kebaikan. Sesudah itu, mula bersarang kebencian didalam hati.

Kenapa ya? Anda tahu kenapa?

(more…)