Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

July, 2011:

[Rahmat] Marhaban Ya Ramadhan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Ahlan ya Ramadhan. Jazakallahu khairan kepada model, Akh Fadhil.

Ramadhan telah tiba. Sujud syukur hendaknya.

Sesiapapun tidak pernah tahu dirinya akan ditakdirkan berada dibulan keberkatan ini. Sekali ALLAh mengizinkan, maka peluk ia seeratnya. Kita masih tidak tahu, apakah kita akan sempat menghabiskannya atau apakah amal kita mendapat tempat disisi Tuan Punya Dunia. Sebetulnya, bukan itu persoalan. Perhitungannya adalah, sejauh mana usaha kamu, kamu dan kamu serta saya dibulan kemuliaan ini.

Perbaiki apa yang tidak baik sebelum ini.

Marhaban Ya Ramadhan

Mungkin selama ini ku kurang menghargai kehadiranmu,
lantas berlalumu pergi ku tak terasa kehilangan,
datangmu dipandang ringan, pergimu tiada kesan,
tinggallah ku sendirian terkapai di awangan.

(more…)

Tika Merasa Masinnya Dunia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Masinnya dunia, mengajar tentang erti dosa dan pahala. Mengajar tentang pilihan yang baik dan buruk.

Berjalan dan berjalan di atas muka bumi ini, cukup memberi manusia peluang untuk menimba ilmu dan melihat kepelbagaian yang ALLAh Ta’ala telah ciptakan. Adakalanya, kita terkesima, terpesona, kagum dengan sesuatu yang baru kita pernah lihat. Tidak kurang juga ada situasi yang membuat jiwa boleh terkejut seperti terkena renjatan elektrik. Sesuatu yang tidak pernah dipinta dan dibayangkan!

Lalu seketul hati itu dihinggapi dengan rasa yang banyak; takut, gementar, resah dan gelisah, sedih, gembira. Malah kadang-kadang empunya badan sendiri tidak dapat mengenal pasti, kenapa rasa itu bertandang. Mungkin tafsiran otak yang kurang dilapisi dengan tapisan akal, maka otak mentafsirkan banyak perkara yang mendatangkan banyak corak perasaan sehingga menerbitkan titik-titik peluh keresahan.

Ada satu-satu masa tu, terjadinya situasi yang manusia tidak pernah inginkan.
Disitulah timbulnya kemasinan yang amat jika masih tidak kembali kepada ALLAh Ta’ala!

(more…)

Bertafakur Tentang Ciptaan dan Keagungan-Nya

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Akan terasa kekerdilan diri sendiri dan Kebesaran ALLAh Ta'ala pada dirinya bagi orang yang berfikir~

Guru saya kata, mentadabburi alam melembutkan jiwa. Betul?

Melihat kebesaran ALLAh Ta’ala pada setiap ciptaan-Nya boleh menyingkap rahsia kelemahan dan kekerdilan diri di sisi Tuan Punya Dunia. Apabila seseorang itu berfikir akan kekerdilannya, hakikat penciptaan dirinya sebagai manusia yang ALLAh Ta’ala benarkan singgah sementara di dunia, maka secara semulajadinya akan timbul di benaknya untuk melihat saudara-saudara seakidah atau pun sedarah turut merasai perkara yang sama agar dapat sama-sama berpimpin tangan menuju-Nya.

Kuncinya, mengenal ALLAh Ta’ala melalui ciptaan-Nya.

Nah, sebelum mahu melihat orang lain turut merasai hal yang sama, maka diri sendiri perlu lebih mengenal Tuhannya, apa tujuannya dan atas keperluan apa dia mahu melihat manusia lain untuk mengenal Tuhan. Diantara caranya adalah melihat diri pada alam ciptaan ALLAh ini. Bertafakur pada ciptaan ALLAh dan keagungan-Nya.

Bukankah setiap apa yang dibumi, terkandung tanda Kebesaran Tuan Punya Dunia?

(more…)