Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

June, 2011:

Bukan Susah Nak Faham – Zahiruddin Zabidi (U)

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Bukan Susah Nak Faham - Zahiruddin Zabidi

Bukan Susah Nak Faham.

Saya kira, dari awal muka surat isi buku ini sehinggalah ke akhir muka surat, memang mengekalkan jaminan sepertimana tajuk bukunya, Bukan Susah Nak Faham.

Sebenarnya, antara isi di dalamnya adalah mengenai persoalan kebanyakan dari umat Islam itu sendiri tentang Islam, tentang Ketuhanan, tentang hukum hakam yang ada. Yang dimana manusia yang tidak faham akan menyoal dengan sedikit protes. Tapi kadang-kadang lebih kepada mahu berfikir akan kelogikannya sahaja, bukannya menginginkan dalil-dalil yang berat. Titik. Hanya sedikit bandingan dengan logik akal.

Tidak semua segala persoalan mengenai agama perlu dijawab keras beserta dalil yang berat yang si penyoalnya sendiri belum tentu faham. Adakalanya, perlu memberikan tamsilan atau bandingan terlebih dahulu dan barulah diikuti dengan dalil yang berkaitan.

(more…)

Bagaikan Melawan Arus Dunia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Janji Allah itu pasti bagi orang-orang yang pasti!

Melawan arus dunia. Ada berani?

Ketika ada manusia yang mempertahankan dan menyampaikan ajaran Islam, masyarakat pula tegar mengikut gaya hidup barat. Tidak cukup mengikut, masyarakat jadi bangga. Sebut sahaja orang putih, ada manusia yang akan teruja. Sungguh, pemikiran yang masih dijajah. Tetapi apabila disebut orang Islam atau orang Arab, ekpresi pula menonjolkan kesinisan. Yang terbayang, orang-orang kolot cuma!

Ketika anda sendiri cuba beramal dengan ajaran Islam, ada waktu, anda diketepikan. Anda diejek, dihina dan dipulaukan. Ketika anda berbicara mengenai sesuatu lalu menyentuh sedikit mengenai Al-Quran dan Hadis, ada manusia yang membuang muka dan memekakkan telinga lalu meninggalkan anda tanpa menoleh lagi!

Sungguh tidak mudah melawan arus.

(more…)

Jangan Memulakan Kebinasaan Diri Sendiri

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Sakit yang disangka binasa, rupanya hadiah gembira!

Biasanya manusia yang dalam kesempitan dan kesakitan hanya akan memikirkan kesakitan yang dialaminya. Emosi dan tumpuannya hanya tertumpu kepada keadaan dirinya. Seolah-olah apa yang berlaku ada ikatan tali yang akhirnya mengikat minda si empunya badan untuk mengaktifkan pemikiran bahawa kesakitan itu hanya kebinasaan.

Titik.

Dan manusia itu, termasuklah saya sendiri (hehe). Berhadapan dengan keadaan yang sukar dalam hidup, jika kita dirundung lesu dan kemurungan, pendek kata tiada motivasi untuk diri sendiri, maka sangat tipis untuk kita mengais hikmah disebalik kejadian yang berlaku. Kerana apa yang kita fokuskan hanyalah kesempitan atau kesakitan yang menimpa diri sendiri tanpa kita sedar, masih ramai yang tidak bernasib baik.

Maka, dimanakah kelihatan nikmatnya?

(more…)