Dai’e : Menyingkap Kegagalan Sebuah Seruan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Merenungi dan menyingkap kegagalan sebuah seruan. Lumrah. Penyeru itu bukan penghukum, kan? =)

Apa yang para dai’e harapkan dan sangka dari jalan-jalan dakwah?

Jalan dakwah itu, tidak dihiasi dengan haruman bunga-bungaan sepanjang jalan. Juga bukanlah sesuatu yang mudah atau senang. Telah banyak dari orang-orang terdahulu dan sekarang melaluinya, jalan itu masih tetap sama; susah-payah, sulit, dan kesakitan. Hakikat yang satu itu perlu difahami dengan baik oleh seseorang yang bergelar dai’e. Untuk itu, ia harus mempunyai jiwa yang sabar dan terus bersabar.

Jika seruan atau ajakan anda ditolak oleh orang, malah dihina, dibenci, dan dimaki, maka sesungguhnya itu adalah sebahagian perencah jalan dakwah, kan. Berhadapan dengan manusia, mungkin anda dapat mempamerkan sikap tenang. Tapi sesekali mungkin perasaan itu tidak dapat dibendung untuk terhambur keluar tatkala bersendirian, maka tangiskanlah. Itu sesuatu yang normal.

Mencari kekuatan didalam tangisan itu juga, boleh.

Continue reading “Dai’e : Menyingkap Kegagalan Sebuah Seruan”