Duduk Bersendirian Dengan Diri Sendiri

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Somewhere..~

Memang kesibukan di jalan ini mengajar erti sebuah ketidakselesaan. Bila ditanya si dia yang sangat berjasa, maka dijawab juga dengan pertanyaan, ‘adakah kamu layak bersenang-lenang sedang Baginda Rasul tidak pernah merasa senang di jalan ini’.

Tidak menjawab, saya hanya mengangguk sambil memandang sinar matanya. Saya kira, soalan saya yang dijawab dengan pertanyaan itu mahu untuk saya kembali berfikir kenapa saya ditakdirkan untuk menjadi salah seorang yang ada di situ, barangkali.

Memang, tulisan dan lisan mudah berbanding melakukannya!

Mengakui hakikat kehambaan, adakalanya memang selalu tersilap tingkah dan bahasa. Tapi itu tidak menjadi alasan untuk terus berhenti. Jatuh, bangun dan berdiri itu adalah lumrah dalam kehidupan yang terpilih ini.

Continue reading “Duduk Bersendirian Dengan Diri Sendiri”

Solat Itu Sumber Kejayaan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Didalam solat itu, ada kiriman dari ALLAh Ta'ala!

Solat yang khusyuk menjanjikan ketenangan.

Umum tahu, orang yang mengerjakan solat akan memperolehi keberkatan dalam hidupnya kerana solat itu akan memberi keberkatan kepada jiwa dan melapangkan fikiran daripada seberang keserabutan dunia.

Kesannya, peribadi manusia akan terbentuk; bergantung kepada ALLAh Ta’ala dan sentiasa bertawakkal kepada-Nya dalam setiap perbuatan yang dilakukan.

Solat merupakan medium yang melambangkan keakraban manusia dengan Tuhannya.

Continue reading “Solat Itu Sumber Kejayaan”

Jiwa Yang Sedang Sakit

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Penyakit yang sukar dilihat dengan mata kasar itu, sangat bahaya. Maka, berusahalah mengubatinya.

Jiwa yang sakit menimbulkan pelbagai keresahan. Maka, manusia akan pencari penawarnya. Yang berbeza adalah, penawar bagaimana yang dicari untuk mengubati jiwa yang sedang sakit itu. Berjaya atau gagal.

Jiwa yang sakit itu sering kali diamuk kerisauan yang tidak berasas. Empunya jasad sendiri tidak tahu kenapa dan bagaimana. Adakalanya juga dihambat kehampaan yang tidak berhujung pangkal. Risau mengenai duniawi yang diri sendiri kurang pasti apa yang dirisaukan.

Kata orang, jangan dipandang enteng pada jiwa yang sakit. Nanti boleh mati sebelum matinya jasad yang menampung jiwa tersebut. Maka, boleh dikatakan manusia yang jiwanya telah mati yang bergerak seharian adalah bangkai yang tidak bernyawa.

Maka, bertindaklah si jasad mencari penawar..

Continue reading “Jiwa Yang Sedang Sakit”

Berdosa, Bukan Alasan Untuk Menjauh Dari ALLAh

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Semua manusia pernah berdosa. Pendosa yang baik adalah yang bertaubat setelah berdosa.

Berfikir tentang dosa, tiada siapa yang mahu menambahkan jumlah akaun dosa.

Tiada siapa yang mahu hidup dalam kesesakan dosa. Tapi manusia sentiasa hidup dalam lautan dosa dek akibat perbuatan manusia itu sendiri. Benar, semua orang melakukan salah dan silap yang mengundang dosa besar mahu pun kecil. Tapi itu tidak sepatutnya menjadi alasan untuk manusia membiarkan diri hanyut dalam lautan dosa.

Bila seseorang melakukan salah dan silap, adalah normal manusia itu akan mengelak dari bertembung dengan kesan perbuatan salah dan silap yang telah dilakukan sendiri. Tapi sebenarnya, boleh manusia berpaling daripada ALLAh apabila sering berdosa?

Kalau berpaling dari ALLAh, kepada siapa mohon diampunkan dosa?

Continue reading “Berdosa, Bukan Alasan Untuk Menjauh Dari ALLAh”