Duduk Bersendirian Dengan Diri Sendiri

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Somewhere..~

Memang kesibukan di jalan ini mengajar erti sebuah ketidakselesaan. Bila ditanya si dia yang sangat berjasa, maka dijawab juga dengan pertanyaan, ‘adakah kamu layak bersenang-lenang sedang Baginda Rasul tidak pernah merasa senang di jalan ini’.

Tidak menjawab, saya hanya mengangguk sambil memandang sinar matanya. Saya kira, soalan saya yang dijawab dengan pertanyaan itu mahu untuk saya kembali berfikir kenapa saya ditakdirkan untuk menjadi salah seorang yang ada di situ, barangkali.

Memang, tulisan dan lisan mudah berbanding melakukannya!

Mengakui hakikat kehambaan, adakalanya memang selalu tersilap tingkah dan bahasa. Tapi itu tidak menjadi alasan untuk terus berhenti. Jatuh, bangun dan berdiri itu adalah lumrah dalam kehidupan yang terpilih ini.

Continue reading “Duduk Bersendirian Dengan Diri Sendiri”