Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

December, 2010:

Mendidik Diri Untuk Redha

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Walaupun sedih, mari belajar untuk redha. Belajar untuk menerima.

Hidup ini ada kalanya agak susah juga memujuk hati, kan? Memang. Sebab antara kehendak hati dan akal saling bergelutan. Tidak cukup dengan itu, antara kehendak hati dan takdir ALLAh yang cukup baik itu juga hebat bersaing. Dan akhirnya, yang menang adalah ketetapan takdir ALLAh yang sudah tertulis di Lauh Mahfuz sana.

Apabila kehendak diri dan takdir bergelutan, sangat sakit bukan.

Dan sebab itu juga, ramai yang tertunduk dan duduk terkulai. Tidak mampu untuk berdiri. Sebabnya, tidak dapat menundukkan kehendak diri dengan akal yang waras mengenai apa yang terjadi. Dan perbuatan sedemikian tidak lain tidak bukan, hanya merugikan diri sendiri. Orang Islam, tidak akan selamanya tertunduk lemah dengan sebahagian permainan dunia yang mengusik kehidupan yang adakalanya usikan itu sangat radikal dan mampu membuat hati mati bagi empunya diri yang tidak dapat mengawal hati dan perasaan dan diseimbangkan dengan fikiran yang berlandaskan iman.

Persoalannya, bagaimana untuk redha dengan percaturan Ilahi?
Saya hendak belajar mengenainya. Senyum.

(more…)

Kita Manusia : Saling Memerlukan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Usrah = Keluarga. Maka, kita berkeluarga!

Hendak berkongsi sedikit cerita yang dilalui. Semalam, 16 Disember bersamaan dengan 11 Muharram, 1432 H. Telah diadakan iftar jama’ie bersama-sama Unit Amal dan Persatuan Nisa’, sempena hari ‘Asyura. Alhamdulillah, banyak pengisian yang diperolehi.

Banyak perkara yang mengetuk minda masing-masing apabila telah diperingatkan oleh kakak-kakak yang begitu prihatin. Insaf? Mesti disusuli dengan tindakan. Itu maksudnya, masih ada kekurangan diri yang sedaya upaya kita wajib perbetulkan dan tingkatkan amalan.

Syukur berada dalam majlis ilmu sedemikian.

Di sana, menyedari dan mengakui betapanya pentingnya sesebuah jama’ah atau kumpulan itu saling berpaut antara satu sama lain. Tidak boleh tidak. Kerana apabila ada yang pincang, maka kepincangan itu akan turut terasa oleh semua ahli dalam kumpulan tersebut.

(more…)

Mengintai Keampunan

Bismillahirrahmaanirrahiim

Mengintai Keampunan

Melodi hati berlagu
Syahdu dihadapan Sang Khaliq

Mungkin hari esok tiada sudah untukku
Genggaman tangan berisi kosong
Jika Tuhanku meminta padaku amalanku
Apa nanti yang akanku persembahkan

Diri ini mungkin saja kuat dihadapan seluruh manusia
Tetapi sangat lemah dihadapan ALLAH

Aku tidak meragui kebesaran-Mu, Ya Tuhan
Tetapi aku sedih dengan diriku
Aku malu kepada-Mu
Apa hadiah yang akanku berikan pada

Pada hari yang dinanti-nanti
Hari untuk melihat wajah-Mu

Apakah masih ada kesempatan waktu?

Mengintai keampunan dikala kepekatan malam,
– Saya Laa Dia –

0350 AM
Mengharap belaian dari-Nya
Moga DIA sudi memandang dengan rahmat