Menasihati Atas Kebenaran

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Walaupun suatu nasihat itu pahit untuk diperkatakan, tetapi wajib juga diluahkan.

Manusia itu, kadangkala memang ada saja hasrat hati atau teguran yang ingin disampaikan, namun tidak terluah kerana lebih memikirkan perasaan orang yang hendak ditegur. Apa lagi apabila ingin menegur atas suatu kenyataan atau kebenaran yang sudah dibatasi. Kadang-kadang terasa tersepit.

Lemah? Tidak. Cuma belum cukup kuat.

Antara menegur atau tidak, manusia sering dalam dilemma. Kalau ditegur, perlu menanggung risiko. Dan ada manusia yang tidak berani mengambil risiko tersebut. Kalau tidak tegur, maka orang yang hendak ditegur itu berkemungkinan akan lebih parah lagi keadaannya. Dan jika anda membiarkan, bermaksud anda mementingkan diri sendiri.

Sangat dilema bukan?

Continue reading “Menasihati Atas Kebenaran”