Yang Berlalu, Biarkan Berlalu

Sahabat Selalu Senang Apabila Bersama

Dua sahabat karib itu sejak berada di Tingkatan 3 sudah sering bersama. Azam dan Amirul, ibarat sepasang kekasih atau belangkas bila dilihat orang. Sewaktu berada di Tingkatan 5, mereka berdua mengambil keputusan untuk menyewa sebuah rumah yang berhampiran dengan sekolah mereka bersama seorang rakan baik mereka, Arif.

Keputusan mereka itu tidak dibantah oleh kedua orang tua mereka. Mungkin saja kedua orang tua mereka memberi kepercayaan kepada mereka bertiga untuk tinggal berdikari bersama. Namun begitu, jika tiada aktiviti atau ada waktu terluang, mereka akan balik ke rumah masing-masing untuk bersama keluarga.

Arif adalah anak tunggal. Kedua ibu bapanya ada di Tawau, manakala dia di Sandakan tinggal bersama pakcinya. Azam pula adalah anak bongsu daripada 5 adik-beradik. Kedua ibu bapanya adalah orang yang agak berpengaruh di Sandakan. Pun begitu, dia tidak menyombong diri. Malah penampilan serta pergaulannya dengan rakan-rakan sekolahnya seperti biasa sahaja. Manakala Amirul Hamzah atau Amirul pula adalah anak kedua daripada 3 adik beradik, dan dia satu-satunya lelaki. Amirul berasal daripada keluarga yang berpegang kuat dan mengamalkan Islam, dan di antara mereka bertiga, keluarga Amirul adalah keluarga yang agak berada. Amirul berasal dari Semenanjung, tetapi telah berpindah ke Sandakan mengikut keluarga. Dan dia terpaksa berhenti dari Sekolah Agama lalu menyambung pelajarannya di Sekolah Menengah Swasta As-Salam Sandakan.

Continue reading “Yang Berlalu, Biarkan Berlalu”

Adakah Saya Merindu?

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Hari ini balik ke rumah beberapa jam sebelum maghrib. Agak lama menunggu di perhentian bas. Lebih kurang 1 jam agaknya. Sekejap duduk, sekejap berdiri. Ingin telefon Abah untuk minta tolong jemput, takut menyusahkan pula. Akhirnya, dengan hujan yang renyai-renyai.. Saya tetap menunggu di perhentian bas tersebut sehingga bas mini datang. Alhamdulillah.

Lebih kurang 5 minit lebih untuk sampai ke bandar. Apa tidaknya, si pemandu bas tersebut laju bukan main. Dalam bas tadi, walaupun dengan masa yang singkat itu, banyak yang masuk dalam kotak fikiran saya. Macam-macam.. Sehingga terasa seperti ada gambaran panggung wayang menayangkan apa yang saya fikirkan. Subhanallah.

Sesudah sampainya di bandar, saya terpaksa menaiki lagi sebuah bas untuk sampai ke rumah. Perjalanan memakan masa lebih kurang setengah jam lebih, bahkan mungkin sejam. Agak lama. Dalam hati, sudah kerisauan jikalau terlepas waktu Asar. Hari dah nak maghrib. Ingin singgah di masjid bandar tadi, tetapi keadaan tidak mengizinkan. Di dalam hati berdoa agar ALLah mempercepatkan bas tersebut. Cuba untuk bertenang dan akhirnya sekali lagi bayangan seperti panggung wayang tersebut menjelma.

Continue reading “Adakah Saya Merindu?”

Hari Ini Hari Ibu

Bismillahirrahmaanirrahiim.

[Ihsan Pak Google]

Hari ini, bertarikhkan 9/Mei/2010.. Adalah hari Ibu di Malaysia dan negara-negara lain yang sewaktu dengannya. Sudah kelihatan banyak anak-anak yang baik lagi soleh dan solehah mengucapkan “Selamat Hari Ibu” kepada ibu, emak, ummi, mummy mereka. Harapnya, ibu mereka membaca ucapan daripada anaknya. Adalah sia-sia sahaja perbuatan mereka jika mereka hanya mengucapkan di dalam laman sosial. Tetapi, sebenarnya mereka tiada mengucapkan secara lisan atau pun bertulis untuk betul-betul di baca oleh ibu mereka. Saya tersenyum.

Ibu.. Ibu adalah insan yang bersusah-payah menanggung derita demi anak kecil yang ada di dalam perutnya. Ibu ke hulu ke hilir membawa beban berat yang berbelas-belas, malah mungkin berpuluh kilo sehingga sakit badan ibu, bengkak kaki ibu menanggung beban yang berat. Duduk dan tidur juga tidak selesa selama berbulan-bulan lamanya. Tidak dapat digambarkan rasanya.

Itu semasa mengandung. Bagaimana pula ketika waktu ingin melahirkan kita. Ibu terpaksa bertarung dengan maut untuk memastikan kita lahir dalam keadaan yang sihat walafiat. Putus urat-urat ibu. Alangkah sakitnya.. Jika ibu bertahan dalam perjuangannya, maka selamatlah dirinya. Jika ibu tewas dalam perjuangan melahirkan anaknya, maka inshaAllah mati syahid untuknya. Allah tidak mensia-siakan pengorbanan seorang ibu.

Continue reading “Hari Ini Hari Ibu”

Saya : Hari Seorang Pemandu

Bismillahirrahmaanirrahiim

www.cintailahi.com

Kelmarin agak kesibukan menjadi pemandu setia kepada budak-budak yang sedang demam. Agak penat sehingga tidak sempat untuk menaip sesuatu di website ini. Melihatkan Muhammad Asakil yang tidak berdaya dan hanya diam sahaja, menimbulkan kerisauan dihati ini. Bersabarlah..

Adik bongsu saya, Faridah. Adik-adik sepupu saya, Nursitta dan Muhammad Asakil,

Semoga demam kalian adalah rahmat dari ALLah.

InshaAllah. Akan mencoret sesuatu di blog ini pada hari ini. Wallahu’alam.

Semoga ALLah Merahmati.