Kekuatan Ukhwah: Eratkah Kita?

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Eratkah Kita?

Bicara soal ukhuwah takkan pernah habis atau takkan pernah jemu diperkatakan oleh setiap orang. Manusia tidak akan hidup dengan tenang sekiranya ukhuwah yang terjalin itu ada keretakan atau ketandusan di mana-mana bahagian. Pasti dihantui dengan pelbagai perasaan yang mengganggu jiwa, bukan?

Memelihara ukhuwah sesama manusia ini bukanlah sesuatu yang mudah bagaikan memelihara ukhuwah dengan haiwan atau tumbuhan. Walaupun adakalanya berukhuwah dengan haiwan dan tumbuhan perlu kepakaran dan sentuhan kasih-sayang. Namun, ukhuwah sesama manusia itu adalah suatu perasaan yang perlu disegarkan setiap hari melalui doa dan juga ingatan dimana kasih-sayang yang hadir dalam jiwa itu perlu dikembalikan kepada ALLah SWT.

Berbohonglah saya kalau saya katakan ukhuwah saya dengan sebahagian sahabat saya sentiasa tenang. Tidak disapa ombak atau tidak berkocak. Adakalanya ukhuwah akan selalu berbunga-bunga. Tersenyum sendirian. Subhanallah. ALLAh juga yang menghadirkan perasaan itu. Namun adakalanya akibat dari diri masing-masing, ukhuwah yang dahulunya mekar berbunga-bunga, bunganya akan layu. Dan bunga itu akan terus layu dan layu sekiranya tiada seorang pun yang mempunyai perasaan belas kasih untuk merawatnya, dan akhirnya bunga tersebut akan mati. Adakah bunga tersebut mempunyai peluang untuk hidup semula? Tanya doktor. Kalau ada pun, mungkin kemekaran bunga tersebut tidak secantik dan seharum dulu. Akan kelihatan perbezaan yang ketara selepas itu.

Continue reading “Kekuatan Ukhwah: Eratkah Kita?”