Yang Berlalu, Biarkan Berlalu

Sahabat Selalu Senang Apabila Bersama

Dua sahabat karib itu sejak berada di Tingkatan 3 sudah sering bersama. Azam dan Amirul, ibarat sepasang kekasih atau belangkas bila dilihat orang. Sewaktu berada di Tingkatan 5, mereka berdua mengambil keputusan untuk menyewa sebuah rumah yang berhampiran dengan sekolah mereka bersama seorang rakan baik mereka, Arif.

Keputusan mereka itu tidak dibantah oleh kedua orang tua mereka. Mungkin saja kedua orang tua mereka memberi kepercayaan kepada mereka bertiga untuk tinggal berdikari bersama. Namun begitu, jika tiada aktiviti atau ada waktu terluang, mereka akan balik ke rumah masing-masing untuk bersama keluarga.

Arif adalah anak tunggal. Kedua ibu bapanya ada di Tawau, manakala dia di Sandakan tinggal bersama pakcinya. Azam pula adalah anak bongsu daripada 5 adik-beradik. Kedua ibu bapanya adalah orang yang agak berpengaruh di Sandakan. Pun begitu, dia tidak menyombong diri. Malah penampilan serta pergaulannya dengan rakan-rakan sekolahnya seperti biasa sahaja. Manakala Amirul Hamzah atau Amirul pula adalah anak kedua daripada 3 adik beradik, dan dia satu-satunya lelaki. Amirul berasal daripada keluarga yang berpegang kuat dan mengamalkan Islam, dan di antara mereka bertiga, keluarga Amirul adalah keluarga yang agak berada. Amirul berasal dari Semenanjung, tetapi telah berpindah ke Sandakan mengikut keluarga. Dan dia terpaksa berhenti dari Sekolah Agama lalu menyambung pelajarannya di Sekolah Menengah Swasta As-Salam Sandakan.

Continue reading “Yang Berlalu, Biarkan Berlalu”