Yang Semakin Dirindu

Baru kusedar, bahawa banyak perkara yang dahulu selalu menjadi irama di telingaku kini sudah kurang kedengaran. Irama yang sama ada menjadi halwa, atau menjadi haba. Baru kusedar, bahawa kecerewetan yang selalu menuntut natijah kebaikan, sudah tidak menjadi sekerap yang menjadi kebiasaan. Baru juga kusedar, bahawa kudrat yang kuat semakin sayup melemah. Satu persatu kuingat dan hitung, banyak sudah rupanya yang berubah. Dari rutin harian yang sudah tidak sama, dan keadaan yang tidak sama.

Kini aku tahu, separuh jiwaku juga sudah tidak sama.

Hanya yang tersisa menjadi kekuatanku. Selama mana? Aku tidak tahu. Itu dalam rahsia dan kehendak Tuan Punya Dunia. Jujurku kepada diri sendiri, memikirkan perkara itu juga aku sebetulnya tidak akan pernah mampu. Biar yang menjadi semangat dan kekuatan diri ini, adalah apa yang ada di hadapan. Yang tersisa ini, sama ada aku atau tidak, biarlah menjadi memori yang membahagiakan. Yang meninggal kesan kegembiraan, bukan kesedihan. Sejauh mana mampuku yang sering dihambat pelbagai rasa? Aku tidak tahu. Aku cuma tahu, kuatku kerana ada yang percaya kepada diriku.

Senyuman dan ketenangan itu bukan tanda kehidupan seseorang itu sempurna. Bukan juga tanda hidup aman tanpa keserabutan. Bukan juga tanda hayat tanpa cubaan. Namun, apakah pilihan setelah menyedari bahawa semuanya dalam genggaman dan pengetahuan Tuhan? Senyumanlah pilihan. Kerana cuba memperkemas keyakinan, bahawa Allah yang telah mengizin dan mengatur segala-Nya. Maka, Allah-lah yang akan membiarkan semuanya akan baik-baik saja. Tidak pernahkah tergugah keyakinan ini? Bohong kalau tidak pernah. Apatah lagi apabila jiwa terhimpit dengan pelbagai perkara, terasa dada sempit semahunya. Di mana, ya Allah, Engkau pada saat ini? Yang akhirnya tersedar, pertanyaan oleh lidah sendiri itu menunjukkan di mana keberadaan Allah dalam hati.

Banyak perkara yang menjadi kerinduan. Yang apabila dikenangkan tika bersendirian, pasti menjemput airmata dalam keheningan. Walau tidak mudah, sebagai manusia yang percaya bahawa dunia ini tempat cubaan, sehabis daya meneruskan hidup.

Allah tidak akan pernah meninggalkan.

Moga kuat untuk memperkemas langkah. Membuang kepentingan diri yang tersisa. Biar usaha kerana yang setia menyayangi, yang tanpa meminta balasan sebesar pengorbanan. Biar terpaksa diri berkorban mahu yang banyak dalam hidup. Biar penyesalan yang menjadi milik diri itu, adalah penyesalan yang membuahkan gembira. Bukan kerana penyesalan kepentingan diri sendiri.

Kita manusia. Hanya manusia. Hidup selama mana.

Momentum

Bukan namanya manusia jika kita selalu gagah perkasa. Bukan namanya manusia jika kita tidak pernah resah. Bukan juga namanya manusia jika kita tiada rasa takut terhadap apa yang belum kita tahu dan yang belum kita hadapi. Bukanlah kita manusia yang tercipta yang tidak beserta kesedihan dan kegembiraan. Malah, sebenarnya kita adalah manusia yang sarat dengan pengharapan.

Berapa banyak ribu kali kita berbicara kepada diri sendiri – atas sebab yang kita sendiri sahaja (dan Allah) tahu sebabnya – tidakkah itu tandanya kita ini bukanlah makhluk yang tiada berperasaan? Maka bukankah kita juga adalah yang hidup dengan harapan dan perasaan, bukan? Kita adalah pada sebaik kejadian yang telah ditakdirkan. Bukan sia-sia atau kebetulan tanpa tujuan.

Sering, kita melihat kehidupan ini ibarat kita berada di suatu puncak tinggi bersendirian, asing, sakit dan tiada berteman. Melihat ke seluas-luas pemandangan yang tiada bertepian. Apa semua ini, kata kita. Seluas-luas pemandangan itu adalah kehidupan. Kita yang melihat bersendirian dan memendam banyak rasa, adalah kita yang menjalani kehidupan ini.

Kau tahu, tiada siapa akan mampu menemani kau dalam rasa kesepian menjalani kehidupan yang kau rasakan berat. Kerana kau kurang melihat sisi terindah yang pernah kau rasai, yang pernah kau lihat. Kehidupan bukan bebanan yang tiada akhirnya. Segala perasaan yang suka dan duka, juga tidak pernah kekal dan bersilih ganti kejadiannya. Apa saja yang ada di sekeliling kita akan tetap kekal begitu. Kesakitan yang kau kunci dalam hidupmu, akan terus terasa. Kepahitan yang kau simpan kemas, akan terus menghantui. Hari demi hari berlalu, hanya kau yang rasa. Sementelah manusia lainnya sibuk dengan perjuangan sendiri.

Kerana kau tahu, semuanya adalah tentang dirimu. Tentang dirimu bagaimana menanggapi perjuangan yang perlu kau juangkan. Tentang bagaimana kau bisa berdamai dengan sisi pahit yang kau rasakan. Cara kau menghargai kewujudan dirimu sendiri di atas muka bumi ini. Dan tentang hal dirimu yang harus sedar bahawa kau mencintai dirimu.

Momentum hidupmu-

adalah perjuangan menghargai dirimu dan hidupmu.

Buta Yang Dipulihkan Hikmah

Kita itu makhluk yang selalu saja jadi penasaran terhadap takdir hidup sendiri. Meski kita tahu bahawa hidup kita yang selalu berlaku tidak sesuai seperti apa yang kita ingini itu ada pengatur yang Maha Adil, Maha Tahu dan Maha Pengasih, tetap saja kita tidak boleh lari dari penasaran yang kadang kala keterlaluan. Malah ketika kita sedang dihantui rasa takut untuk sebuah risiko dan was-was kepada kebolehan diri sendiri, kita seakan-akan lupa sekejap bahawa kita itu sentiasa berada dalam ‘tangan’ Penguasa segala penguasa yang ada di atas dunia. Gah sungguh kedengarannya, bukan?

Jika begitu, bukankah sepatutnya kita tidak perlu ada kerisauan dalam hati? Tidak perlu jadi bersedih memikirkan sebarang kemungkinan? Tidak takut kepada kegagalan? Tidak khuatir akan perjalanan takdir hidup yang kita sendiri tidak tahu.

Tapi hakikatnya, itulah kita sebagai manusia kawan-kawan.

Bila kita ada kerisauan dalam hati, tidak bererti kita tidak percaya dan yakin kepada Allah. Bila kita ada kekhuatiran kepada kebolehan sendiri, bukan juga maksudnya kita hilang tawakkal kepada Allah. Malah, ketika kaki kita berat melangkah untuk memulakan sesuatu tetapi dalam masa yang sama hati kita mahu melaksanakan, tidaklah bererti bahawa kita itu tidak tetap imannya sepanjang masa. Tetapi itulah tandanya kelemahan kita sebagai seorang hamba dihadapan Sang Tuhan. Lemahnya kita menunjukkan bahawa kebergantungan kita kepada Allah. Ketika mana kita merasa bahawa kegagalan sedang menanti dan kita berat untuk melangkah, tapi tetap juga kita melangkahkan kaki, maka disitulah terkandungnya pertolongan dari Allah.

Adakah kita berfikir bahawa kita tetap melangkah kerana diri kita sendiri dan bukannya kerana pertolongan dari Allah? Adakah kita berfikir bahawa ketika mana kita dalam rasa takut tapi tetap juga kita beranikan diri menghadapi suatu situasi, itu adalah kerana diri kita sendiri? Tidak, kawan! Tetapi kerana Dia sedang mengajarkan kita bertatih dalam hidup untuk yang ke sekian kalinya.

Kita selalu buta walaupun kita celik terhadap kehidupan ini.

Ketika kita merasa lemah bak anak kecil yang menangis sendiri siang dan malam, siapakah yang masih memberikan secebis kekuatan kepada kita untuk menghadapi hari-hari seterusnya sehingga kita tidak menyedari bahawa kita sedang kuat pada jalan yang tadinya kita pesimis dan penuh kekhuatiran? Kita tanpa sedar diri kita sedang menerima situasi hari demi hari, yang sebelumnya kita takut untuk menjadi sebahagian darinya. Dan akhirnya, peribadi kita terbina di daerah itu.

Kita memang akan selalu buta, kawan. Kita akan selalu buta apabila berhadapan dengan sesuatu yang kita tidak tahu. Dan sebahagian dari kita, atau sedikit dari kita yang mahu melihat kembali tapak demi tapak, langkah demi langkah perjalanan hidup, yang membawa dan menjadikan jasad dan peribadi kita seperti hari ini.

Berapa ramai diantara kita yang mahu pulih dengan hikmah?

Kita Yang Sedang Dalam Perjalanan

Bukankah kita semua ada tujuan?
Credit Picture: Billie Tess

Apa kata ambil masa untuk bersendiri sejenak? Masa yang benar-benar untuk diri sendiri.

Kita lihat diri kita ini, jawab sejujurnya. Apa yang kita anggap terhadap diri kita sendiri? Sehingga kini kita hidup, apa yang kita inginkan sesungguhnya? Segala pencapaian yang kita kecapi dalam hidup, ke mana kita mahu bawa sebetulnya? Dan atas semua keinginan yang kita mahukan sehingga kini, untuk apa dan kerana apa segalanya?

Pernahkah ya kita bersoal jawab dengan diri sendiri. Seandainya setiap inci kemahuan dan hajat hati atau cita-cita kita terpenuhi di dunia ini, bahagiakah sangat bahagiakah kita? Akan rasa cukupkah kita? Akan menjadi orang yang paling bersyukurkah kita?

Sama juga dengan halnya mengenai apabila kita itu terpilih diberikan ujian dalam hidup, berapa ramai sebenarnya dalam kalangan kita pernah merasa bahawa kitalah yang paling teruji di dunia ini. Kitalah yang paling tersisih sekali. Kitalah yang paling malang diantara yang malang. Kita terasa kitalah hamba Allah yang Allah biarkan. Bahkan, kita merasakan bahawa bumi ini serta seisinya sangat-sangatlah besar bagi seorang manusia kerdil yang tiada makna apa-apa seperti kita.

Dan pernahkah kita terfikirkan mengenai hal ini sejenak? Katakan seandainya hidup kita ini tiada ujian dan cabaran, tiada kesusahan hati dan perasaan, tiada perlumbaan dalam membuat kebaikan. Pendek kata, segalanya mudah bagi kita. Maka persoalan penting untuk kita tanyakan kepada diri sendiri jika hal sedemikian yang berlaku, akan menjadikah kita seorang manusia yang baik di dunia ini? Dan terpenting sekali, AKAN LEBIH BERIMANKAH kita? Adakah kita akan menjadi seorang hamba yang dua puluh empat jam beribadah kepadanya kerana tiada sedikit pun kesusahan yang kita akan alami?

Kawan, adakah kehidupan yang kita idamkan di atas muka bumi ini adalah kehidupan yang langsung tiada kesusahan ujian hidup? Apa jaminan kita terhadap diri kita sendiri bahawa kita akan menjadi manusia yang sangat dekat kepada Allah jika demikian halnya?

Kita ini sering terlupa, kan. Walaupun kita sudah tahu benar mengenainya. Kita sering terlupa bahawa keberadaan kita di dunia hanyalah sementara. Malah kadang-kadang, tatkala hati kecil kita memujuk bahawa kesusahan di dunia ini hanya sementara, kita sendiri menidakkan lalu kita tetap dengan perasaan yang tenggelam dalam kesusahan. Kita memilih untuk menyeksa keadaan batin kita. Walhal kata hati kita berkata, “Sabarlah.. Allah mengasihimu. Ujian ini cuma sekejap!”

Tetapi tetap saja kita membisu dari mendengar fitrah diri kita.

Continue reading “Kita Yang Sedang Dalam Perjalanan”