Apa Yang Membentengi Diri Kita?

Kadang-kadang yang membentengi kita dari melakukan usaha itu adalah diri kita sendiri.
Credit Picture: Fooyee Deviantart

Pernah tidak kita mahu melakukan sesuatu bersungguh-sungguh, dan sesuatu itu adalah sesuatu yang kita sangat inginkan dalam hidup. Kita tahu apabila kita melakukan hal itu, itu adalah antara hal-hal yang gembira dan membahagiakan diri kita sendiri. Tetapi, hasilny adalah kita tidak melakukan apa-apa kerana tiada kekuatan, tiada motivasi, tiada kesungguhan, tiada terasa dorongan dalam hidup. Selepas itu mulailah menyesal, kenapa kita tega membuang masa.

Maka timbullah penyesalan dan kalau yang banyak. Kalaulah kita bergerak dan paksa diri melakukan perkara itu, pasti sekarang kita sedang menatap hasilnya. Kalaulah semangat kita melakukan perkara itu sama seperti semangat kita mengambil tahu hal-hal kehidupan orang lain di Facebook, Instagram dan Twitter, pasti hasilnya memberangsangkan. Kalaulah kita fokus terhadap perkara yang membahagiakan kita itu, pasti kita sedang puas dengan pencapaian diri sendiri sekarang ini.

Pernah tidak berlaku hal-hal yang hampir sama dalam hidup kita?

Jika ditanya KENAPA, pasti sangat saya terlalu banyak alasan yang akan kita berikan. Dan seperti selalu saya pegang, apapun bicara yang kita berikan sebagai alasan, itu tetap akan menjadi sebuah ALASAN. Sudah tiba waktunya kita memukul diri dan menyoal diri.

Sebenarnya, alasan itu salah di sekeliling kita atau memang sebenarnya SALAH KITA?

Continue reading “Apa Yang Membentengi Diri Kita?”

Ramadhan #10 : Tentang Sebuah Jawaban

Asal doa yang baik-baik, dan sekian banyak persoalan yang kita tanyakan kepada Allah, saya percaya tiada satu pun yang terlepas dari pengetahuan dan jawaban dari-Nya. Ayuhlah, kita semua jujur seikhlasnya tentang berapa banyak doa-doa yang kita lantunkan, dan sebenarnya kita merasai ada doa kita yang Allah berikan, dan ada yang Allah beri tidak sesuai dengan kehendak kita. Jujurnya, jika kita bertanya kepada diri sendiri pernahkah kita merasa doa yang satu itu tidak dimakbulkan dan kita kecewa. Tiba-tiba sesuatu berlaku dalam hidup kita dan kita itu terasa, “Eh, mungkinkah ini jawaban kepada doa yang pernah aku minta kepada Allah dulu? He didn’t answer my du’a exactly like I want, but He answered it in a better way!”

Namun tidak selalu doa itu terjawab menurut seperti apa yang kita mahu dan bayangkan. Ada doa, Allah makbulkan sesuai permintaan kita. Ada doa, Allah makbulkan perlahan-lahan sesuai pengetahuan-Nya. Dan hal itu sangat memerlukan kesabaran dari kita. Yang selalunya kita tidak sabar lalu merintih merajuk dengan Allah, bahawa Allah itu kononnya tidak mendengar doa-doa kita. Kita melatah, bahawa kononnya Allah itu tidak mengasihi dan membiarkan kehidupan kita sendiri.

Kadang-kadang jawaban yang Allah bagi kepada doa-doa kita itu tidak selalunya membungakan hati. Sebab itu saya kata tadi selalunya menuntut kesabaran. Ada waktu sampai kita sendiri pernah terlupa dengan doa-doa yang pernah kita mohonkan kepada Allah, dan bila Allah menjawab doa tersebut dengan cara-Nya, ternyata kita yang belum cukup bersedia untuk menerima apa yang pernah kita mohon kepada Allah sebelum ini. Familiar? Pernah terjadi? Silakan saja jawab kepada diri sendiri.

Allah Maha Penyayang, kan. Sentuh dada masing-masing, pejamkan mata. Katakan kepada diri sendiri, Allah itu Maha Penyayang. Sayangnya kepada hamba-Nya melebihi sayang seorang ibu kepada anaknya. Saya percaya Allah tidak akan pernah membiarkan saya meski dugaan dan ujian di dunia tetap tidak akan berhenti. Saya percaya Allah sentiasa ada untuk saya.

Kita ini, kalau memperolehi apapun sesuai yang tidak tepat seperti apa yang kita harapkan, jangan terus melatah. Jangan terus menyalahkan kehidupan serta takdir Allah. Kita belajar untuk tenang dan menerima apa yang Allah bagi. Semoga kita semuanya menjadi orang-orang yang tenang, bijak, pandai, berbakti dan menjadi orang yang mendahulukan Tuhannya dalam setiap langkah.

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.

Ramadhan #9 : Selalu Ada Kisah Dibelakang Tabir

Yang terlihat tidak selalu betul. Yang didiamkan tidak selalu salah.

Saya jadi kurang suka untuk skrol facebook sejak kebelakangan ini. Lebih-lebih lagi apabila ada sesuatu yang berlaku yang menjadikan satu Malaysia heboh. Sebab saya akan menelusuri komen demi komen tanpa sengaja, dan kadang-kadang sebab terlupa. Ada yang positif, ada yang negatif. Seiring, kata orang.

Sebatas pengetahuan kita terhadap suatu berita atau banyak perkara, kita sering memberikan komen tentang berita tersebut. Kita menilai pada apa yang kita tahu, dan kerap meninggalkan hukum di dalam minda kita bahawa sekian dan sekian berlaku kerana sekian dan sekian. Semudah itu untuk kita memberikan kesimpulan pada tindak-tanduk serta kehidupan orang lain.

Jarang sekali untuk kita berfikir apa sebab dan kisah disebalik sesebuah perkara. Samalah seperti apabila kita diuji Tuhan, jarang sekali untuk kita berfikir kenapa dan apa yang Tuhan mahu berikan kepada kita sesudah ujian yang kita sedang hadapi. Kita jarang mahu berfikir di luar kotak dan menyikapi perkara yang berlaku, mungkin kerana terdorong akan hal-hal yang berlaku dalam kehidupan seseorang tersebut. Kerana apa? Kerana memang sikap kitalah. Sikap kita yang hanya mahu menerima dan menghakimi sebatas yang kita tahu.

Tapi ya, tetap saja kalau kita mahu belajar untuk menjadi lembut hati dan belajar untuk memberikan simpati dan empati serta cuba memahami keadaan, masih belum ada kata TERLAMBAT untuk hal-hal seperti itu.

Hal pertama dan terpenting kalau kita mahu berubah dari seorang manusia yang mudah terhibur dengan kesilapan, kelemahan dan tindakan orang lain yang pada kita itu “kenapalah dia bertindak macam tu, macam takda otak mahu berfikir!”, adalah kita kena beritahu pada diri sendiri bahawa setiap sesuatu yang dilakukan oleh seseorang itu, ada sisi lain yang kita tidak ketahui.

Maksudnya itu apa?

Maksudnya, ada cerita atau kisah yang kita tidak tahu atas tiap-tiap yang berlaku.
Lebih-lebih lagi apa yang berlaku itu adalah dalam hidup orang lain.

Sentiasa akan ada persoalan;

Kenapa dia bertindak macam tu? Kenapa dia jadi macam tu?
Apa yang membuatkan dia tekad sampai tahap yang sedemikian?
Peristiwa dan pengalaman apa sebenarnya yang mendorong hal itu?

Atau cukup sahaja mengambil contoh terhadap diri kita sendiri. Atas tiap-tiap perbuatan kita, dan setiap keputusan yang kita buat dalam hidup. Apa yang mendorong kita mahu melakukan hal-hal yang mahu kita lakukan?

Orang lain hanya boleh lihat keputusan yang kita buat, dan gerak kerja kita dalam kehidupan. Tapi jarang benar orang lain mahu faham dengan sesungguhnya kenapa kita mengambil keputusan untuk melakukan sekian dan sekian serta apa sebenarnya misi dan visi yang kita mahu capai dengan keputusan itu. Itu tidak termasuk lagi dengan hal-hal seperti, ada orang lain yang menghakimi keputusan yang kita buat itu begini dan begitu. Dan kita merasakan kepedihan dalam hati bila orang lain yang tidak pernah bertanya rasional disebalik keputusan kita, terus menghukum kita dengan pandangan-pandangan mensia-siakan hidup, buang masa, tidak bercita-cita dan mahu menjadi manusia yang tidak berguna.

Ayuh, jujurlah.. Apa perasaan kita? Pasti kita merasa sedih, terkilan dan marah.

Padahalnya kita ada sebab kenapa kita mengambil keputusan itu. Kita ada cita-cita dan misi dengan cita-cita itu. Kita terdorong kerana banyak hal untuk sebuah keputusan tersebut. Tetapi yang orang lain nampak, hanyalah perbuatan seseorang yang tiada wawasan dalam hidup. Lucu ya, sedih pun ya.

Ada banyak cerita yang kita tidak tahu mengenai setiap seorang yang kita kenali. Ada banyak sebab yang kita tidak tahu kenapa hal-hal sekian dan sekian terjadi dalam kehidupan seseorang. Cukuplah kita sedar bahawa, perbuatan orang lain itu ada sebab-sebab yang tersendiri yang mungkin sedikit pun kita tidak tahu.

Dan cukuplah hal itu, memberitahu dan memahamkan kita.

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.

Ramadhan #7 : Terburu-buru

Semua ada titik waktunya. Jadilah diri sendiri dalam menjalani kehidupan.
Credit Pic : Flickr Kayla Scully

Salah satu sebab kita itu selalu alami tekanan adalah kerana kita mahu mengikuti waktu orang lain. Mahunya, kita itu sentiasa berlumba dengan orang lain dalam memperolehi sesuatu dalam hidup, menggenggami detik berharga seperti orang lain dan menurut-turuti waktu orang lain. Kerana kita selalu terburu-buru dalam mencapai yang kita mahu tanpa mengatur kehidupan terlebih dahulu. Lebih tepatnya lagi, tanpa melihat waktu atau jam kita sendiri.

Kesannya itu, akan terlihat disaat kita sebenarnya menekan diri sendiri tanpa sedar.

Berjuang dalam hidup untuk banyak hal itu ya, wajib! Berjuang untuk menuntut ilmu kerana kita faham sesuatu, ilmu itu adalah ubat kepada ketidaktahuan kita terhadap banyak perkara. Berjuang untuk mencari duit demi kesejahteraan hidup dan keluarga itu perlu. Berjuang sendiri memperbaiki diri kerana kita faham diri kita itu bagaimana adanya, ya itu perjuangan juga namanya! Perjuangan untuk mencapai sesuatu yang banyak dalam hidup kerana dengan itu kita merasa bahawa kita sedang memaknai hidup dan diri sendiri, itu mulia namanya. Berusaha menjadi dan mencari jodoh yang baik untuk sebuah institusi kekeluargaan yang baik dimasa depan itu juga perjuangan yang mulia. Segala yang disenaraikan ini perbuatan mulia semuanya!

Tetapi apa yang tidak kena? Kerana acapkali, kita selalu melihat pada waktu orang lain memperolehi hasil dalam perjuangannya. Lalu kita melihat diri sendiri, dan berkata bahawa kita perlu mencapai apa yang telah dicapai oleh orang lain sekarang juga! Nekadnya kita mahu memiliki seperti apa yang orang lain miliki tanpa melihat diri kita sendiri.

Apabila kita tidak dapat mencapai kemahuan kita, kita jadi tidak keruan. Kita jadi manusia yang tidak keruan. Kita jadi manusia yang tersedih sekali dalam dunia ini. Mula terasa bahawa kitalah manusia yang wujud dalam dunia ini yang mengalami nasib dan kehidupan yang paling malang sekali. Penat sampai rasa nak tertanggal semua tulang, itu pun kita juga. Merasa bahawa paling tidak dipandang oleh Allah, pun adalah kita. You see it? Nampak tak kesan dari perbuatan kita yang berlandaskan zon waktu orang lain?

Walhal, apa yang kita takutkan sebenarnya? Bukankah setiap dari kita ada bahagiannya di dunia? Ada momen dan waktu tersendiri. Ada saat eksklusif sendiri. Hanya saja, kita jangan berhenti dari menjadi seorang manusia yang berusaha. Seperti mana kita balik ke rumah orang tua dengan perasaan percaya bahawa mereka sentiasa menyayangi kita sepanjang hidup mereka, maka seperti itu juga malah lebih, perasaan kita terhadap Allah. Kerana Allah itu bukan saja mencipta diri kita, malah mencipta kedua ibu bapa kita yang walau apapun diri kita, merekalah orang yang tetap percaya, yakin dan sanggup memaafkan kita berkali-kali dalam hidup.

Jangan terburu-buru, dan lebih parah, terikut-ikut kerana orang sekeliling membuat hal yang sama. Atas alasan, kerana tidak mahu dipandang hina oleh sekeliling. Eh, malah sanggup menghinakan diri sendiri dengan memberi tekanan kepada diri sendiri!

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.